Jihad Menegakkan Tauhid & Membela Sunnah

Icon

“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja…” (Al-Mumtahanah: 4)

Bahasan Tuntas Ashlu Dienil Islam (Tauhid & Risalah)

(Kitab I & II)

جزء
أصل دين الإسلام وهو التوحيد والرسالة

Penulis:

Asy Syaikh Al ‘Allamah Ali Ibnu Khudlair Al Khudlair

___

بسم الله الرحمن الرحيم

Segala puji hanya milik Allah Rabbul ‘alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Nabi dan Rasul paling mulia, Nabi kita Muhammad shalallaahu ‘alaihi wa sallam, kepada keluarganya, dan para sahabat seluruhnya. Wa Ba’du:

Ini adalah juz (sub bahasan khusus) dalam tauhid yang telah Allah mudahkan pengumpulan dan penyusunannya, di mana di dalamnya kami ingin menjelaskan tentang Ashlu Diinil Islam (pokok ajaran Islam). Asal muasal bahasan ini dan penyusunannya diambil dari risalah Syaikh Muhammadd Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah yang bernama: Ashlu Diinil Islam Wa Qaa’idatuhu, dan dari syarahnya karya cucu beliau Syaikh Abdurrahman rahimahullah, kedua risalah itu ada dalam: Ad Durar As Saniyyah 2/110, 153, 206, 22, 355, 350,sedang syarahnya dalam:  Jilid 2/110, 206.

وإذا قلنا المصنف أو المؤلف أو صاحب الأصل فهو الشيخ العلامة محمد بن عبد الوهاب ، وإذا قلنا الشارح أو الحفيد فهو الشيخ عبد الرحمن بن حسن بن محمد بن عبد الوهاب مع أننا نكرر الكلام إذا جاء له مناسبة وحاجة في أبواب أخرى.

Dan bila kami mengatakan: mushannif (pengarang) berkata: atau muallif (penyusun), atau shahibul ashli (pemilik kitab Ashlu Diinil Islam) maka yang dimaksud adalah Asy Syaikh Al ‘Allamah Muhammad Ibnu Abddil Wahhab. Kami juga sering mengulang-ulang perkataan bila ada hal yang berhubungan dan ada kebutuhan (akan hal itu) dalam bab-bab lain.

وهذا الجزء يسّ الله جمعه وتبويبه، وهو مبني على ذكر أدلة من آيات كريمات شأحاديث نبوية وإجماعات منقولات لبعض أهل العلم في مسألة معينة على طريقة تأليف القدماء من السلف في الاقتصار  في التأليف على الأدلة الشرعية فقط مع تبويب ما تيسر ( إلا تعليقات يسيرة توضيحية في الحاشية ) و عند الحاجة ذكر أقوال العلماء الربانيين مننأجل التوحيد والبيان .

وقصدي من مصطلح الجزء هو مجموعة الأدلة الشرعية من الكتاب والسنة والإجماع وأقوال أهل العلم فقط في بيان مسألة واحدة معينة من مسائل التوحيد والعقيدة على وجه الاختصار، ثم تبويبها لبيان وتوضيح  تلك المسألة، والتبويب هو أو ضح ما يُبين المقصود من الأدلة الشرعية المذكورة.

Sub bahasan ini telah Allah mudahkan pengumpulan dan penyusunannya. Dan juz ini disusun dengan cara penuturan dalil-dalil dari ayat-ayat Qur’aniyyah, hadits-hadits Nabawiyyah, dan ijma’-ijma’ yang telah dinukil oleh para ulama dalam masalah tertentu sesuai dengan metode penuturan salaf terdahulu, di mana mereka membatasi hanya pada penyebutan dalil-dalil syar’iy dalam penulisan mereka dengan disertai penetapan bab-bab yang mudah (kecuali komentar-komentar untuk menambah kejelasan yang di tempatkan pada catatan kaki) dan di saat dibutuhkan kami juga menyertakan perkataan para ulama rabbaniy untuk tujuan menambah kejelasan dan keterangan.

Dan yang dimaksud dengan istilah juz di sini adalah sejumlah dalil-dalil syar’iy dari Al Kitab, As Sunnah, Ijma dan perkataan para ulama saja dalam menjelaskan satu masalah tertentu secara ringkas dari masalah-masalah Tauhid dan Aqidah, kemudian menyusunnya untuk menjelaskan dan menerangkan masalah itu, sedangkan penyusunan bab-bab itu merupakan hal yang paling berperan dalam menjelaskan maksud dari dalil-dalil syar’iy tersebut.

وكلمة جزء في اللغة: القطعة من الشيء. أما في اصطلاح أهل العلم فهو: كتاب صغير يشمل موضوعا واحدا. وكلمة جزء اقتبسناها من كلام أهل العلم في مجال علم الحديث والعقيدة والفقه

Kata juz menurut bahasa artinya potongan dari sesuatu. Adapun menurut istilah para ulama juz adalah: Buku kecil yang mencakup satu pembahasan saja. Dan kata juz ini kami ambil dari perkatan ulama dalam bidang ilmu hadits, aqidah, dan fiqih.

قال المباركفوري رحمه الله في مقدمة كتابه تحفة الاحوذي بشرح الترمذي ١/٨٤ قال: الفصل الثامن عشر في ذكر كتب الحديث التي صنفت في أبواب خاصة ويقال لها الأجزاء. ثم نقل كلام السيوطي في التدريب قال: ويجمعون الأبواب بأن يُفرد كل باب على حده بالتصنيف، كرؤية الله تعالى أفردهالآجرى، و(جزء) رفع اليدين في الصلاة و(جزء) القراءة خلف الإمام أفردهما البخاري، و(جزء) النية أفردها ابن أبي الدنيا، و(جزء) القضاء باليمين والشاهد أفرده الدار قطني، والقنوت أفرده ابن منده، والبسملة أفرده ابن عبد البر اهـ. وما سبق أمثلة للأجزاء في مجال العقيدة والفقه.أما الحديث فمثل جزء سفيان بن عيينة، و جزء المؤمل بن إيهاب، و جزء أيوب السختياني، و جزءفيه أحاديث أبي الزبير عن غير جابر، والأحاديث العوالي من جزء ابن عرفة وغير ذلك كثير.

Al Mubarakfuriy rahimahullah berkata dalam muqaddimah kitabnya Tuhfatul Ahwadziy Syarhu At Tirmidzi 1/84: Pasal ke delapan belas tentang penyebutan kitab-kitab yang di susun dalam bab-bab khusus yang di namakan Al AJzaa. Kemudian beliau menukil perkataan As Suyutiy dalam At Tadrib: Dan mereka mengumpulkan bab-bab itu dengan cara setiap bab disusun secara tersendiri, seperti Ru’yatullah Ta’alaa disusun oleh Al Aajuriy, Juz Raf’ul Yadain dan Juz Al Qira’ah Khalfal Imam disusun oleh Al Bukhariy, Juz Niat disusun oleh Ibnu Abu Ad Dunya, Juz Al Qadla Bil Yamin Wasy Syahid disusun oleh Ad Daruquthniy, dan Al Qunuut disusun oleh Ibnu Mandah, dan Basmalah oleh Ibnu Abdil Barr… Ini adalah contoh juz-juz dalam masalah aqidah dan fiqih. Adapun dalam bidang haddits adalah seperti Juz Sufyan Ibnu Uyainah, Juz Al Muammil Ibnu Lihab, Juz Ayyub As Sikhtiyaniy, Juz yang di dalamnya ada hadits-hadits Abi Az Zubair dari selain Jabir, dan Al Ahadits Al ‘Awaaliy dari Juz Ibnu ‘Arafah, serta yang lainnya.

وهذا الجزء مكون من ستة أقسام كل قسم يُسمى كتابا لكل كتاب عدة أبواب هيكالتالي:

١-كتاب كيف يعرف أصل الإسلام.

٢-كتاب أصل التوحيد.

٣-كتاب المخالفين في أصل التوحيد.

٤-كتاب الرسالة.

٥-كتاب المخالفين في الرسالة.

٦-كتاب الأمور المشتركة بين الأصلين.

وعدد أبوابه (٣٨) بابا.

Juz ini terdiri dari enam pembahasan, setiap pembahasan disebut kitab, dan setiap kitab memiliki banyak bab, ini rinciannya:

  1. Kitab Bagaimana Ashlul Islam Bisa Diketahui.
  2. Kitab Ashlut Tauhid.
  3. Kitab Orang-Orang Yang Menyalahi Dalam Ashlut Tauhid.
  4. Kitabur Risalah.
  5. Kitab Orang-Orang Yang Menyalahi Dalam Risalah.
  6. Kitab Tentang Hal-Hal Yang Musytarakah Antara Dua Ashl Itu.

Dan jumlah bab-babnya ada 38 bab.

وهذا الجزء إن شاء الله تعالى هو أول جزء في هذه السلسلة يسر الله إخراجها وسوف يتبعه إن شاء الله أجزاء أخرى مثل:

١-جزء جهل والتباس الحال.

٢-جزء في الطاغوت.

٣-جزء في النفاق.

٤-جزء في الهجرة والدار.

٥-جزء في البيعة والإمامة.

وأردت في الأصل جمعه وتقريره على طلابي وفقهم الله , ثم لمن أراد الاستفادة منه من طلبة العلم وفقهم الله وسددهم، على تقصير مني وضعف وخطأ.

Juz ini Insya Allah ta’ala merupakan juz yang pertama dalam silsilah ini yang mudah-mudahan Allah memudahkan dalam penyelesaiannya. Dan Insya Allah juz ini akan disusul dengan juz-juz yang lain, seperti:

  1. Juz Jahl Waltibasil Haal.
  2. Juz Fith Thaghut.
  3. Juz Fin Nifaq.
  4. Juz Fil Hijrah Wad Dar.
  5. Juz Fil Bai’ah Wal Imamah.

Pada awalnya saya bermaksud mengumpulkannya dan menjelaskannya kepada murid-murid saya semoga Allah memberikan taufiq pada mereka, kemudian bagi siapa saja yang ingin mengambil faidah darinya dari kalangan pencari ilmu semoga Allah memberikan mereka taufiq dan kelurusan, ini semua di atas kekurangan, kelemahan, dan kekeliruan saya.

 

نسأل الله سبحانه وتعالى أن يوفق ويعين .

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .

كتبهعلي بن خضير الخضير

 

١- باب

أول ما يجب على المكلف هو أصل الإسلام

قال تعالى (فاعلم أنه لا إله إلا الله واستغفر لذنبك).

وعن ابن عباس رضي الله عنهما أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لمابعث معاذاً إلى اليمن قال له: (إنك تأتي قوماً من أهل الكتاب فليكن أول ما تدعوهمإليه شهادة أن لا إله إلا الله – وفي رواية: إلى أن يوحدوا الله) أخرجاه.

ولهما عن سهل بن سعد رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلمقال يوم خيبر لعلي بن أبي طالب: (انفذ على رسلك حتى تنزل بساحتهم، ثم ادعهم إلى الإسلاموأخبرهم بما يجب عليهم من حق الله تعالى فيه، فوالله لأن يهدي الله بك رجلاًواحداً، خير لك من حمر النعم).

وبالإجماع فإن كل رسول أول ما يأمر به قومه التوحيد (اعبدوا الله مالكم من إله غيره).

وبإجماع السلف أن أول واجب على المكلف هو الشهادتان.

قال ابن عبد البر: إن بعض الصحابة وذكر أسماءهم سألوا الرسول صلى الله عليه وسلم مستفهمين عن القدر فلم يكونوا بسؤالهم عن ذلك كافرين ولو كان لا يسعهم جهله لعلمهم ذلك مع الشهادتين وأخذه في حين إسلامهم) التمهيد ١٨/٤٦،٤٧ مختصر ا. قال ابن حزم رحمه الله (وقال سائر أهل الإسلامكل من اعتقد بقلبه اعتقادا لايشك فيه وقال بلسانه لاإله إلا الله وأن محمدا رسول الله وأن كل ما جاء به حق وبرئ من كل دين سوى دين محمد صلى الله عليه وسلم فإنه مسلم مؤمن ليس عليه غير ذلك) الفصل٤/٣٥.

1. Bab

Kewajiban Partama Atas Orang Mukallaf Adalah Ashlul Islam

 

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Maka ketahuilah bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan (Yang Haq) melainkan Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu,” (Muhammad: 19)

Dari Ibnu ‘Abbas radliyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam tatkala mengutus Mu’adz ke Yaman, beliau berkata kepadanya: “Sesungguhnya engkau akan mendatangi kaum dari Ahli Kitab, maka hendaklah sesuatu yang paling pertama kamu dakwahkan kepada mereka adalah kesaksian Laa ilaha illallah,” dan dalam satu riwayat, “(serulah) agar mereka mengesakan Allah,” (Riwayat Al Bukhariy dan Muslim)

Al Bukhariy dan Muslimmeriwayatkan dari Sahl Ibnu Sa’d radliyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Ali Ibnu Abi Thalib radliyallahu ‘anhu pada perang Khaibar: “Berangkatlah engkau dengan tenang sampai engkau tiba di daerah mereka. Kemudian ajaklah mereka kepada Islam, dan berikan kabar kepada mereka tentang kewajiban-kewajiban mereka terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala di dalamnya. Demi Allah, sungguh Allah memberi petunjuk seorang saja lantaran kamu, itu lebih baik bagimu daripada unta merah,”

Ada ijma’ yang menjelaskan bahwa semua Rasul di awal dakwahnya menyerukan kepada kaumnya: “Sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya,”

Salaf telah ijma’ bahwa kewajiban mukallaf yang paling pertama adalah dua kalimah syahadat. Ibnu Abdil Barr berkata: (Sesungguhnya sebagian para shahabat –dan beliau menyebutkan nama-nama mereka itu– bertanya kepada Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam seraya meminta penjelasan tentang qadar, dan dengan pertanyaan mereka tentang hal tersebut, mereka itu tidaklah kafir, maka seandainya mereka tidak boleh tidak tahu akan hal itu (qadar) tentu Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam telah mengajarkan mereka akan hal itu bersama dua kalimah syahadat, dan mengambil keyakinan itu (dari mereka) di saat mereka masuk Islam) (At Tamhid 18/46, 47 secara ikhtishar)

Ibnu Hazm rahimahullah berkata: (Seluruh umat Islam mengatakan (bahwa) setiap orang yang meyakini dengan hatinya dengan keyakinan yang tidak mengandung keraguan dan dengan lisannya dia mengucapkan Laa ilaha illallah wa anna Muhammadan rasulullah dan (meyakini) bahwa semua yang dibawa oleh beliau itu adalah benar, dan dia berlepas diri dari semua agama selain agama Muhanmmad shalallaahu ‘alaihi wa sallam, maka sesungguhnya dia itu adalah muslim mu’min, tidak ada selain itu). (Al Fashl 4/35).

١- كتاب

كيف يُعرف أصل الإسلام

بالأمور التالية:

١- يُعرف أصل الإسلام باتفاق الأديان عليه، قال تعالى (وما أرسلنا من قبلك من رسول إلا نوحي إليه أنه لا إله إلا أنا فاعبدون) وقال تعالى (شرع لكم من الدين ما وصى به نوحا والذي أوحينا إليك وما وصينا به إبراهيم وموسى وعيسى أن أقيموا الدين ولا تتفرقوا فيه) وقال نوح (وأمرت أن أكون من المسلمين) وعن إبراهيم (إذ قال له ربه أسلم قال أسلمت لرب العالمين) ووصى إبراهيم ويعقوب أبناءهما (فلا تموتن إلا وأنتم مسلمون) وعن موسى (يا قوم إن كنتم آمنتم بالله فعليه توكلوا إن كنتم مسلمين) والحواريون يقولون لعيسى (آمنا واشهد بانا مسلمون). قال ابن تيمية: والإسلام هو دين جميع الأنبياء والمرسلين ومن تبعهم من الأمم كما أخبر الله بنحو ذلك في غير موضع من كتابه فأخبر عن نوح وإبراهيم وإسرائيل عليهم السلام أنهم كانوا مسلمين وكذلك اتباع موسى وعيسى عليهما السلام وغيرهم، والإسلام هو أن يستسلم لله لا لغيره فيعبد الله ولا يشرك به شيئا ويتوكل عليه وحده ويرجوه ويخافه وحده ويحب الله المحبة التامة لا يحب مخلوقا كحبه لله…. فمن استكبر عن عبادة الله لم يكن مسلما، ومن عبد مع الله غيره لم يكن مسلما) كتاب النبوات ص١٢٧.

٢ – ويعرف بأنه أول واجب لحديث ابن عباس رضي الله عنهما أن رسول الله صلى الله عليه وسلم، لمابعث معاذاً إلى اليمن قال له: (إنك تأتي قوماً من أهل الكتاب فليكن أول ما تدعوهمإليه شهادة أن لا إله إلا الله – وفي رواية: إلى أن يوحدوا الله) أخرجاه.

٣ – وأنه أول ما يطلب من الشخص لحديث: أمرت أن أقاتل الناس حتى يشهدون أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله… الحديث.

ويُعرف أصل الإسلام بما كان أول الإسلام قال تعالى (يا أيها المدثر قم فأنذر وربك فكبر وثيابك فطهر والرجز فاهجر)

٤ – وبأنه ما كان في العهد المكي،وأنه ما كان عليه أهل هجرة الحبشة. قال ابن تيمية: واتفقت الأنبياء على أنهم لا يأمرون بالفواحش ولا الظلم ولا الشرك ولا القول على الله بغير علم اهـ كتاب النبوات ص٤٣٠. وقال أيضا في الفتاوى ١٤/٤٧٠-٤٧١ :(إن المحرمات منها ما يُقطع بأن الشرع لم يُبح منه شيئا لا لضرورة ولا غير ضرورة كالشرك والفواحش والقول على الله بغير علم والظلم المحض، وهي الأربعة المذكورة في قوله تعالى (قل إنما حرم ربي الفواحش ما ظهر منها وما بطن والإثم والبغي بغير الحق وأن تشركوا بالله مالم ينزل به سلطانا وأن تقولوا على الله مالا تعلمون) فهذه الأشياء محرمة في جميع الشرائع وبتحريمها بعث الله جميع الرسل ولم يُبح منها شيئا قط ولا في حال من الأحوال ولهذا أنزلت في هذه السورة المكية). بل جلس رسول الله يدعو إلى التوحيد في مكة عشر سنين بإجماع أهل السير وغيرهم. وأيضا كل السور المكية مذكور فيها أصل الإسلام. (التوحيد والرسالة).

٥ – وما يُسأل عنه في القبر فعن البراء بن عازب عن النبي صلى الله عليه وسلم قال يثبت الله الذين آمنوا بالقول الثابت قال نزلت في عذاب القبر فيقال له من ربك فيقول ربي الله ونبي محمد صلى الله عليه وسلم. أخرجاه.

٦ – وأنه مما يستحيل ولا يمكن أن يشرعه الله قال تعالى (لو كان فيهما آلهة إلا الله لفسدتا). وما لا يمكن فهذا لم يستفد من الشرع فقط بل هو قبيح فيه وفي الفطرة والعقول ويمتنع أن تأتي به شريعة. المنهاج ص ٢٧٦،٢٩٥.

٧ – ولا يختلف.

I. Kitab

Bagaimana Cara Mengetahui Ashlul Islam?

 

(Ashlul Islam) bisa di ketahui dengan hal-hal berikut ini:

1.    Bisa diketahui dengan kesepakatan seluruh agama (samawi) terhadapnya, Allah berfirman:

“Dan Kami tidak mengutus seorang Rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya, “Bahwasannya tidak ada Tuhan (yang haq) melainkan Aku, maka sembahlah oleh kalian akan Aku,” (Al Anbiya: 25)

Dan firman-Nya: “Dia telah mensyari’atkan bagi kamu tentang agama yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang yelah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa, dan Isa yaitu: Tegakkan agama dan janganlah kamu berpecahbelah tentangnya,” (Asy Syuuraa: 13)

Nabi Nuh berkata: Dan aku diperintahkan supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada-Nya),” (Yunus: 72)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman tentang Ibrahim: “Ketika Tuhannya berfirman kepadanya: “Tunduk patuhlah!” Ibrahim menjawab: “Aku tunduk patuh kepada Tuhan semesta alam,” (Al Baqarah: 131)

Ibrahim dan Ya’qub mewasiatkan kepada anak-anak mereka: “Maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam,” (Al Baqarah: 132)

Dan tentang Musa: “Berkata Musa: Hai kaumku, jika kamu beriman kepada Allah, maka bertawakkallah kepada-Nya saja, jika kamu benar orang-orang yang berserah diri” (Yunus: 84)

Orang-orang Hawariyyun berkata kepada Nabi Isa: “Kami telah beriman, dan saksikanlah (wahai Rasul) bahwa sesunggguhnya kami adalah orang-orang yang patuh (kepada seruanmu)” (Al Maidah: 111)

Ibnu Taimiyyah berkata: (Islam adalah agama para Nabi dan Rasul dan umat-umat yang mengikuti mereka, sebagaimana yang telah Allah khabarkan tentang hal itu di banyak tempat di dalam Kitab-Nya. Dia mengabarkan tentang Nuh, Ibrahim, Israil (Ya’qub) ‘alihimussalam bahwa mereka adalah muslimin (orang-orang yang tunduk patuh berserah diri kepada Allah) dan begitu juga para pengikut Nabi Musa dan Isa ‘alihimussalam serta yang lainnya. Islam adalah seseorang berserah diri hanya kepada Allah tidak kepada yang lain-Nya, dia hanya beribadah kepada Allah serta tidak menyekutukan sesuatupun dengan-Nya, dari hanya bertawakkal kepada-Nya, dia mengharap dan takut kepada-Nya saja, dan dia mencintai Allah dengan kecintaan yang sempurna, sehingga dia tidak mencintai makhluk seperti dia mencintai Allah… siapa yang sombong tidak mau ibadah kepada Allah, maka dia itu bukan orang Islam, dan siapa beribadah kepada yang lain disamping dia beribadah juga kepada Allah, maka dia itu bukan orang Islam).[1]Kitab An Nubuwwat: 127.

2.    Ashlul Islam diketahui dengan keberadaannya sebagai kewajiban paling pertama, berdasarkan hadits Ibnu Abbas radliyallahu ‘anhu bahwa Rasulullahshalallaahu ‘alaihi wa sallam tatkala mengutus Mu’adz ke Yaman, beliau berkata kepadanya: “Sesungguhnya engkau akan mendatangi kaum dari kalangan Ahlul Kitab, maka hendaklah yang paling pertama kamu dakwahkan kepada mereka adalah kesaksian Laa Ilaaha Illallaah,” dan dalam satu riwayat: “(ajaklah) mereka agar mentauhidkan Allah,” (Al Bukhari dan Muslim)

3.    Dan sesungguhnnya Ashlul Diinil Islam itu adalah hal yang paling pertama dituntut dari seseorang, berdasarkan hadits: “Saya diperintahkan untuk memerangi orang-orang hingga mereka bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah…”

Ashlul Islam diketahui dengan ajaran yang ada di awal Islam, Allah berfiman:“Hai orang yang berselimut, bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan Tuhhanmu agungkanlah, dan pakainmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) tinggalkanlah.”(Al Muddatstsir: 1-5)

4.    Ashlul Islam adalah ajaran yang ada di fase Mekkah, dan itu adalah yang dipegang oleh orang-orang yang hijrah ke Ethiopia.

Ibnu Taimiyyah berkata: Para Nabi sepakat bahwa mereka itu tidak memerintahkan akan perbuataan keji (fawahisy), kedhaliman, kemusyrikan dan berkata mengada-ada atas nama Allah tanpa dasar ilmu. (Kitabun Nubuwwat: 430).

Beliau berkata lagi dalam Al Fatawaa 14/470-471: (Sesungguhnya hal-hal yang diharamkan itu ada yang dipastikan bahwa syari’at tidak membolehkannya sedikitpun baik karena dlarurat seperti syirik, perbuatan-perbuatan keji, berkata dusta atas nama Allah tanpa ilmu dan kedhaliman murni, yaitu empat hal yang disebutkan dalam firman-Nya: “Katakanlah: “Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak maupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (Al A’raf: 33)

Hal-hal ini diharamkan dalam semua syari’at dan karena untuk mengharamkannya Allah mengutus semua Rasul, dan Dia tidak membolehkan sedikitpun darinya dalam semua keadaan, dan karena inilah hal-hal itu diturunkan dalam surat Makiyyah)

Bahkan Rasulullahshalallaahu ‘alaihi wa sallam tinggal di Mekkah sepuluh tahun mengajak kepada Tauhid dengan ijma’ para ahli sejarah dan yang lainnya. Dan juga dalam semua surat Makkiyyah disebutkan di dalamnya Ashlul Islam (tauhid dan risalah)

5.    Ashlul Islam adalah apa yang ditanyakan di dalam kubur, dari Al Bara Ibnu ‘Aazib radliyallahu ‘anhu dari Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam beliau berkata: “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu,” Beliau berkata: “Turun tentang adzab kubur, maka dikatakan kepadanya: “Siapa Tuhanmu?”, orang itu menjawab: “Tuhanku adalah Allah dan Nabi saya adalah Muhammad shalallaahu ‘alaihi wa sallam” (HR Bukhariy dan Muslim)

6.    Sesungguhnya itu (yang bertentangan dengan Ahlul Islam) adalah tergolong yang mustahil dan tidak mungkin disyari’atkan oleh Allah, Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya telah rusak” (Al Anbiya: 22)

Sedangkan sesuatu yang tidak terjadi maka pengambilan dalilnya bukan hanya dari syari’at saja, bahkan itu adalah hal yang buruk dalam syari’at, fitrah dan akal sehat, serta tidak mungkin ada syari’at yang menetapkannya. Al Minhaj: 295-296.

7.    Tidak ada pertentangan/perbedaan.

٢- باب[2]تفصيل الأصول

له بوهماأصلان:

الأصلالأول:التوحيد(وهوالإتيان بلا إله إلا الشروطها)

الأصل الثاني: الرسالة (وهو الإتيان بشهادة أن محمدا رسول الله بشروطها)

والإسلام هو الاستسلام لله بالتوحيد وتصديق الرسول والانقياد له بالطاعة والبراءة من الشرك وأهله. الدرر ١/١٢٩.

2. Bab[3] Rincian Ushul-Ushul Tersebut

 

Ada dua Ushul (pokok):

Ushul pertama: Tauhid (Yaitu memenuhi Laa Ilaaha Illallaah dengan syarat-syaratnya)

Ushul kedua: Risalah (Yaitu memenuhi kesaksian Muhammad Rasulullah dengan syarat-syaratnya)

Islam adalah istislam (penyerahan diri) kepada Allah dengan tauhid, membenarkan Rasul, tunduk patuh kepadanya dengan ketaatan, dan berlepas diri daripada kemusyrikan dan pelakunya. Ad Durar 1/129.

٣- باب

ما يكفي في أصل الإسلام

(وهو الإيمان المجمل بالتوحيد والرسالة على وجه الإجمال).

قالابن حزم رحمه الله (وقال سائر أهل الإسلامكل من اعتقد بقلبه اعتقادا لايشك فيه وقال بلسانه لاإله إلا الله وأن محمدا رسول الله وأن كل ما جاء به حق وبرئ من كل دين سوى دين محمد صلى الله عليه وسلم فإنه مسلم مؤمن ليس عليه غير ذلك) الفصل ٤/٣٥.

 

3. Bab

Kadar Cukup Dalam Ashlul Islam

(Yaitu iman secara global terhadap tauhid dan risalah dengan kadar global)

Ibnu Hazm rahimahullah berkata: (Semua Ahlul Islam mengatakan bahwa setiap orang yang mengatakan bahwa setiap orang yang meyakini dengan hatinya dengan keyakinan yang tidak ada keraguan di dalamnya, dan dia mengucapkan dengan lisannya Laa Ilaaha Illallaah Wa Anna Muhammadan Rasulullah, dan (meyakini) bahwa semua yang beliau bawa adalah benar, serta dia berlepas diri dari semua agama (keyakinan) selain agama Muhammad shalallaahu ‘alaihi wa sallam, maka sesungguhnya dia itu adalah muslim lagi mukmin, tidak ada selain itu). Al Fashl 4/35.

 

٢-كتابأصل التوحيد

وهو أمران: الإثبات والنفي:

الإثبات هو: عبادة الله وحده لاشريك له، والتحريض على ذلك والموالاة فيه وتكفير من تركه. وهو أربع مراتب: اثنان في التوحيد وهو الأول والثاني واثنان في أهله وهو الباقي. وهذه المراتب الأربعة بعضها أعظم من بعض، فأعظمها وأهمها الأول ثم الثاني وهكذا.

والنفي هو: الخلوص من الشرك في عبادة الله، والتغليظ في ذلك والمعادة فيه وتكفير من فعله ويأتي إن شاء الله الكلام عليه ومراتبه الأربعة.

  II. Kitab Pokok Tauhid

Pokok Tauhid ada dua hal: Istbat (penetapan) dan nafyu (penafian).

Itsbat adalah: ibadah kepada Allah saja tidak ada sekutu bagi-Nya, penekanan atas hal itu, melakukan loyalitas di dalamnya, serta mengkafirkan orang yang meninggalkannya

Jadi itsbat ada empat tingkatan: Dua dalam tauhid yaitu yang pertama dan yang kedua, dan dua juga dalam pelakunya, yaitu sisanya. Dan tingkatan yang empat ini yang sebagiannya lebih agung dari yang sebagian lagi, dan yang paling agung serta paling penting adalah yang pertama kemudian yang kedua dan yang seterusnya.

Nafyu adalah: berlepas diri dari syirik dalam beribadah kepada Allah, bersikap (menentang dengan) keras di dalam hal itu, melakukan permusuhan di dalamnya dan mengkafirkan pelakunya. Dan penjelasan empat hal ini insya Allah akan datang nanti.

٤- أبواب الإثباتوهي خمسة أبواب

أ- باب

عبادة الله وحده لاشريك له

قال تعالى (قل يأهل الكتاب تعالوا إلى كلمة سواء بيننا وبينكم أن لا نعبد إلا الله ولا نشرك به شيئا ولا يتخذ بعضنا بعضا أربابا من دون الله فإن تولوا فقولوا اشهدوا بأنا مسلمون) وقال تعالى (وقضى ربك أن لا تعبدوا إلا إياه).

قال تعالى إخبارا عن أول دعوة كل رسول (أن اعبدوا الله مالكم من إله غيره).

وهذه هي المرتبة الأولى من مراتب الإثبات في التوحيد وهي أعظمها.

4. Bab-Bab Itsbat Ada Lima Bab

A. Bab Ibadah Kepada Allah Saja Tidak Ada Sekutu Bagi-Nya

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfiman:“Katakanlah: “Hai Ahli Kitab. Marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah),” (Ali Imran: 64).

Dan Dia Subhanahu Wa Ta’ala juga berfiman: “Dan Tuhanmu telah memerintahkaan supaya kamu jangan menyembah selain Dia,” (Al Israa: 23)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman seraya menggambarkan tentang awal dakwah para Rasul: “Sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya,” (Al A’raf: 65)

Ini adalah tingkatan pertama dari tingkatan-tingkatan itsbat, dan ini adalah yang paling agung.

ب- باب

التحريض على ذلك

قال تعالى (هذا بلاغ للناس ولينذروا به وليعلموا أنما هو إله واحد وليذكر أولوا الألباب) وقال تعالى (هو الحي لا إله إلا هو فادعوه مخلصين له الدين)

وقال تعالى (وهو الله لا إله إلا هو ، له الحمد في الأولى والآخرة وله الحكم واليه ترجعون) والآيتين بعده.

وفي السيرة أن الرسول صلى الله عليه وسلم كان يغشى المناسك وأسواق العرب وتجمعاتهم يدعوهم ويحثهم ويحرضهم على الإسلام وكان يقول لهم: (قولوا لا إله إلا الله تفلحوا).

قال الشارح إن آية (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم) تدل على التحريض على التوحيد اهـ

وهذه هي المرتبة الثانية من مراتب الإثبات في التوحيد.

B. Bab Penekanan Atas Hal Itu

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “(Al Quran) ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran.” (Ibrahim: 52)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: Dialah yang hidup kekal, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia; Maka sembahlah Dia dengan memurnikan ibadah kepada-Nya.” (Al Mukmin: 65)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala juga: “Dan hanya dan Dialah Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, bagi-Nyalah segala puji di dunia dan di akhirat, dan bagi-Nyalah segala penentuan kepada-Nyalah kamu dikembalikan.” (Al Qashas: 70)Dan dua ayat sesudahnya.

Di dalam sirah bahwa Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallambeliau menghadiri manasik (haji), pasar-pasar orang Arab, dan kerumunan mereka, beliau mendakwahi mereka, mendorong mereka dan mengajak mereka dengan sangat agar masuk Islam, serta beliau pernah mengatakan kepada mereka: “Katakanlah: “Laa Ilaaha Illallaah, tentu kalian beruntung.”

Pensyarah berkata: Sesungguhnya ayat: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu,” (Al Mumtahanah: 4) menunjukkan terhadap penekanan akan tauhid.

Ini adalah tingkatan kedua dari tingkatan-tingkatan itsbat dalam tauhid.

ج -  باب

الموالاة فيه

قال تعالى (والمؤمنون والمؤمنات بعضهم أولياء بعض) وقال تعالى (إنما المؤمنون إخوة) وقال تعالى (وإذا قال إبراهيم لأبيه وقومه إنني براء مما تعبدون إلا الذي فطرني فإنه سيهدين)، والشاهد ظاهر.

وقال صلى الله عليه وسلم (المؤمن للمؤمن كالبنيان) وقال صلى الله عليه وسلم (مثل المؤمنين في توادهم وتعاطفهم كالجسد الواحد).

والولاء والبراء أصل من أصول الدين. راجع فتاوى الأئمة النجدية ١/٤٤٨، ٤٤٤، ٤٤٢، ٤٣٤، ٤٤٠.

وهذه هي المرتبة الثالثة، وهي مرتبة في أهل التوحيد أن تواليهم وتحبهم وتنصرهم إلى غير ذلك من معاني الولاء.

C. Bab Melakukan Loyalitas di Dalamnya

 

Allah Subhanahu Wa Ta’alaberfirman: “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain.” (At Taubah: 71)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala:“Sesungguhnya orang-orang mukmin ini adalah bersaudara,” (Al Hujurat: 10)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada bapaknya dan kaumnya: Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu sembah, tetapi (aku menyembah)Tuhan yang menjadikanku; karena sesungguhnya Dia akan memberi hidayah kepadaku. (Az Zukhruf: 26-27)

Dalil dalam ayat sangat jelas.

Nabi Shalallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:“Orang mukmin dengan orang mukmin bagaikan satu bangunan”.

Dan sabdanya Shalallaahu ‘alaihi wa sallam: “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam saling mengasihi dan saling menyayangi bagaikan satu jasad.”

Al Walaa (loyalitas) dan Al Baraa (berlepas diri) adalah satu pokok dari pokok-pokok agama ini. Silahkan rujuk Al Fatawaa Al Aimmah An Najdiyyah: 1/448,444, 442,434,440.

Ini adalah tingkatan ketiga, yang merupakan tingkatan dalam Ahli Tauhid, engkau loyal kepada mereka, mencintai mereka menolong mereka dan makna-makna walaa yang lainnya.

د- باب

تسمية من ترك التوحيد

قال تعالى (ومن يبتغي غير الإسلام دينا فلن يقبل منه وهو في الآخرة من الخاسرين) وقال تعالى (فإن أسلموا فقد اهتدوا وإن تولوا فإنما عليك البلاغ) وقال تعالى (ضرب الله مثلا رجلا فيه شركاء متشاكسون ورجلا سلما لرجل هل يستويان مثلا) وقال تعالى (فمن يرد الله أن يهديه يشرح صدره للإسلام).

وقال تعالى (فماذا بعد الحق إلا الضلال).

والأنبياء كانت تقول لأقوامهم (اعبدوا الله مالكم من إله غيره).

(فلا يُسمى مسلما، بل يُنفى عنه الإسلام،ويُنفى عنه التوحيد ويُقال ليس بموحد بل يُسمى التارك عابدا لغير الله متخذ إله غير الله، مبتغيا غير الإسلام، ومتوليا، وجاعلا شريكا لله ليس هو سَلَما، وضالا إلى غير ذلك).

وقالابن تيمية رحمه الله (ولهذا كان كل من لم يعبد الله فلا بد أن يكون عابدا لغيره ٠٠٠ وليس في ابن آدم قسم ثالث بل إما موحد أو مشرك أو من خلط هذا بهذا كالمبدلين من أهل الملل والنصارى ومن أشبههم من الضلال المنتسبين إلى الإسلام)الفتاوى١٤/٢٨٤،٢٨٢.

وقال أيضا: فمن استكبر عن عبادة الله لم يكن مسلما، ومن عبد مع الله غيره لم يكن مسلما) كتاب النبوات ص١٢٧.

قال ابن القيم فيمن لم يعبد الله: والإسلام هو توحيد الله وعبادته وحده لا شريك له والإيمان بالله وبرسوله واتباعه فيما جاء به، فما لم يأت العبد بهذا فليس بمسلم وإن لم يكن كافرا معاندا فهو كافر جاهل فغاية هذه الطبقة أنهم كفار جهال غير معاندين وعدم عنادهم لا يخرجهم عن كونهم كفارا،

فإن الكافر من جحد توحيد الله وكذب رسوله إما عنادا أو جهلا وتقليدا لأهل العناد فهذا وإن كان غايته أنه غير معاند فهو متبع لأهل العناد، بل الواجب على العبد أن يعتقد أن كل من دان بدين غير دين الإسلام فهو كافر وأن الله سبحانه وتعالى لا يعذب أحدا إلا بعد قيام الحجة عليه بالرسول هذا في الجملة والتعيين موكول إلى علم الله وحكمه هذا في أحكام الثواب والعقاب، وأما في أحكام الدنيا فهي جارية على ظاهر الأمر فأطفال الكفار ومجانينهم كفار في أحكام الدنيا لهم حكم أوليائهم اهـ مختصرا من طريق الهجرتين، الطبقة (١٧).

قال عبد اللطيف ابن الحفيد في شرح كلام ابن القيم السابق: إن ابن القيم جزم بكفر المقلدين لمشايخهم في المسائل المكفرة إذا تمكنوا من طلب الحق ومعرفته وتأهلوا لذلك وأعرضوا ولم يلتفتوا ومن لم يتمكن ولم يتأهل لمعرفة ما جاءت به الرسل فهو عنده من جنس أهل الفترة وممن لم تبلغه دعوة الرسول لكنه ليس بمسلم حتى عند من لم يكفره. اهـ فتاوى الأئمة النجدية٣/٢٣١.

و نقل الأخوان عبد اللطيف وإسحاق ابني عبد الرحمن الحفيدوابن سحمان نقلوا عن ابن القيم الإجماععلى أن أصحاب الفترات ومن لم تبلغه الدعوة أن كلا النوعين لا يحكم بإسلامهم ولا يدخلون في مسمى المسلمين حتىعندمن لم يكفر بعضهموأما الشرك فهو يصدق عليهم واسمه يتناولهم،وأي إسلام يبقى مع مناقضة أصله وقاعدته الكبرى شهادة ألا إله إلا الله).

وقال ابن القيم في الهدي ٤/٢٠٣ كذلك كل نقيضين زال أحدهما خلفه الآخر. اهـ

وقالابنا الشيخ محمد بن عبد الوهاب وحمد بن ناصر آل معمر (إذا كان يعمل بالكفر والشركلجهله أو عدم من ينبهه لانحكم بكفره حتى تقوم عليه الحجة ولكن لانحكمبأنه مسلم)الدرر ١٠/١٣٦.

وقال حسين وعبد الله ابنا محمد بن عبد الوهاب قالا: فمن قال لا أعادي المشركين أو عاداهم ولم يكفرهم أو قال لا أتعرض أهل لا إله إلا الله ولو فعلوا الكفر والشرك وعادوا دين الله أو قال لا أتعرض للقباب فهذا لا يكون مسلما بل هو ممن قال الله فيهم (ويقولون نؤمن ببعض ونكفر ببعض… – إلى قوله – حقا). والله أوجب معاداة المشركين ومنابذتهم وتكفيرهم (لا تجد قوما يؤمنون بالله واليوم الآخر يوادون من حاد الله) (يا أيها الذين آمنوا لا تتخذوا عدوي وعدوكم أولياء تلقون إليهم بالمودة). الدرر ١٠/١٤٠،١٣٩.

وقالفي الشرحوابنه عبد اللطيف في المنهاج ص ١٢قالا(من فعل الشرك فقد ترك التوحيد فإنهما ضدان لايجتمعان ونقيضان لا يجتمعان ولا يرتفعان) بتصرف

وقال ابا بطين فيمن قال إنكم تكفرون المسلمين (وحقيقته أنه يعبد غير الله): إن القائل ما عرف الإسلام ولا التوحيد والظاهر عدم صحة إسلام هذا القائل لأنه لم ينكر هذه الأمور التي يفعلها المشركون اليوم ولا يراها شيئا فليس بمسلم اهـ مجموعة الرسائل ج ١/ القسم ٣/ص٦٥٥.

ونقل عبد اللطيف ابن الحفيد الإجماع على أن من أتى بالشهادتين لكن يعمل الشرك الأكبر أنه لم يدخل في الإسلام اهـ المنهاج ص ١٠. وفتاوى الأئمة النجدية /٩٣.

قال الشارح: فلا يكون المرء موحدا إلا بنفي الشرك والبراءة منه وتكفير من فعله اهـ.

وهذه والتي بعدها هي المرتبة الرابعة من مراتب الإثبات في المخالفين لأهل التوحيد، وهي شعبتان: الأولى وهي أعظم وهي نفي الإسلام عنه، والثانية وهي إلحاق اسم الوعيد عليه وهو التكفير والردة ونحو ذلك، ومقتضى هذه المرتبة عموما: نفي الإسلام عمن ترك التوحيد وفَعَل الشرك وتكفيره.

(فلا يُسمى مسلما قبله ولا إذا لم يأت به ولا إذا استصحب ضده أو جاء بناقضه)[4]

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

تسمية من ترك التوحيد إلى العلمانية أو إلى الشيوعيةأو إلى القومية أو إلى الوطنية المعاصرة أو إلى البعثيةأو إلى الرأسماليةأو إلى الديمقراطية أو إلى القوانين الوضعية أو البرلمانات التشريعية أو إلى العولمة الكفرية أو إلى دين الرافضة أوإلى الصوفية القبورية أو إلى العصرنة الغالية و إلى غير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة واعتقاده دينا. فمن كان كذلك فانه يُنفى عنه الإسلام، ويلحقه من الأسماء التي ذكرنا سابقا.

 

D. Bab Penamaan Bagi Orang Yang Meningggalkan Tauhid

 

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan Dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Ali Imran: 85)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah).”(Ali Imran: 20)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Allah membuat perumpamaan (yaitu) seorang laki-laki (budak) yang dimiliki oleh beberapa orang yang berserikat yang dalam perselisihan dan seorang budak yang menjadi milik penuh dari seorang laki-laki (saja).” (Az Zumar: 29)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanyauntuk (memeluk agama) Islam.” (Al An’am: 125)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Maka tidak ada sesudah kebenaran itu melainkan kesesatan.” (Yunus: 32)

Dan para Nabi mengatakan kepada kaum mereka: “Sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya.” (Al A’raf: 65)

(Orang yang meninggalkan tauhid itu) tidak dinamakan Muslim, bahkan nama Islam itu dinafikan darinya, dan begitu juga tauhid ditiadakan darinya. Dikatakan baginya: Bukan muwahhid, bahkan orang yang meninggalkan tauhid itu dinamakan ‘aabid lighairillah(orang yang beribadah kepada selain Allah) yang mengambil tuhan selain Allah, mencari agama selain (agama) Islam, orang yang berpaling, orang yang menjadikan sekutu bagi Allah yang tidak sepenuhnya (beribadah murni kepada-Nya), dan orang yang sesat, serta nama-nama yang lainnya.

Ibnu Taimiyyah rahimahullahberkata: (Oleh sebab itu sesungguhnya setiap orang yang tidak beribadah kepada Allah, maka dia itu mesti menjadi hamba bagi selain-Nya…. di tengah-tengah anak Adam itu tidak ada macam ketiga, namun orang itu bisa muwahhid atau musyrik,atau orang yang menggabungkan antara ini dan itu seperti orang-orang yang merubah agamanya dari kalangan agama-agama (yang ada), dan Nasrani, serta orang-orang yang menyerupai mereka dari kalangan orang-orang sesat yang menisbatkan diri kepada Islam). Al Fatawaa 14/282,284.

Beliau berkata juga: (Siapa orang yang menyombongkan diri dari ibadah kepada Allah, maka dia itu bukan orang Islam, dan siapa orang yang beribadah kepada Tuhan yang lain disamping dia beribadah kepada Allah, maka dia (juga) bukan orang Islam).[5] Kitabun Nubuwwat: 127.

Ibnul Qayyim berkata tentang orang yang tidak beribadah kepada Allah: (Islam adalah tauhidullah[6]beribadah hanya kepada-Nya dan tidak ada sekutu bagi-Nya, beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta mengikuti apa yang dibawa olehnya. Dan siapa orangnya yang tidak mendatangkan (merealisasikan) hal itu semua, maka dia itu bukan orang Islam, dan bila dia itu bukan kafir mu’aanid (yang membangkang/ngotot) maka dia itu adalah kafir yang jahil, sedangkan status minimal thabaqah(golongan kafir) ini adalah sesungguhnya mereka itu adalah kuffar juhhal ghair mu’aanidiin (orang-orang kaffir jahil yang tidak ngotot),dan ketidak membangkangan mereka itu tidak mengeluarkan mereka dari statusnya sebagai orang-orang kafir, karena sesungguhnya orang kafir itu adalah orang yang mengingkari tauhidullah dan mendustakan Rasul-Nya baik dan mendustakan Rasul-Nya baik karena ‘inaad(pembangkangan), kejahilan atau taqlid (ikut-ikutan) kepada orang-orang yang membangkang. Orang seperti ini meskipun dia itu tidak membangkang akan tetapi dia itu mengikuti orang-orang yang membangkang. Bahkan suatu kewajiban atas hamba adalah dia meyakini bahwa setiap orang yang beragama (berkeyakinan) dengan selain agama Islam dia itu adalah kafir dan (meyakini) bahwa sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Ta’ala tidak akan mengadzab seorangpun kecuali setelah tegaknya hujjah atasnya dengan Rasul, ini secara global, adapun ta’yin[7] maka itu diserahkan kepada ilmu dan hikmah Allah, ini berhubungan dengan masalah pahala dan siksa. Dan adapun dalam hukum dunia, maka ini berjalan sesuai dengan dhahirnya, sehingga anak-anak orang kafir dan orang gila mereka adalah kafir juga dalam hukum dunia, bagi mereka (yang berlaku) adalah hukum para wali mereka). Ikhtishar dari Tahriq Al Hijratain, thabaqah ke tujuh belas.

Syaikh Abdullathif Ibnu Abddirrahman rahimahullahberkata dalam rangka menjelaskan perkataan Ibnul Qayyim tadi: (sesungguhnya Ibnul Qayyim memastikan akan kafirnya orang-orang yang bertaqlid kepada guru-guru mereka dalam masalah-masalah mukaffirah (yang membuat kafir) bila mereka itu memiliki tamakkun (peluang/kesempatan) untuk mencari kebenaran dan memiliki ahliyyah (kemampuan/ baligh dan berakal) untuk itu dan justeru mereka malah berpaling dan tidak mau menghiraukan. Dan adapun orang yang tidak memiliki tamakkun dan tidak memiliki ahliyyah untuk mengetahui apa yang dibawa oleh para Rasul, maka dia itu statusnya sama dengan ahlul fatrah dan orang yang belum sampai dakwah Rasul kepadanya, namun dia itu bukan muslim termasuk menurut orang yang tidak mengkafirkannya). Fatawaa Al Aimmah An Najdiyyah 3/231.[8]

Dua bersaudara Abdullathif dan Ishaq putra Abdurrahman (cucu Syaikh Muhammad) dan Ibnu Sahman rahimahumullah semuanya menukil ijma’dari Ibnul Qayyim bahwa orang-orang ahlul fatrah dan orang yang belum sampai dakwah kepadanya, bahwa kedua macam orang-orang tersebut tidak dihukumi keislamannya dan tidak dimasukkan dalam jajaran kaum Muslimin, termasuk orang yang tidak mengkafirkan sebagiannya. Dan adapun nama syirik maka itu layak bagi mereka dan nama musyrik itu mencakup mereka, karena Islam apa yang bisa tersisa bila dasarnya dan kaidah terbesarnya ditohok, yaitu syahadah Laa ilaaha illallaah.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam Al Hadyu 4/230: Dan begitu juga (bahwa) setiap naqidlain(dua hal yang berlawanan) bila salah satunya hilang maka digantikan oleh yang lainnya.

Dua putra Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab dan Hamd Ibnu Nashir Alu Ma’mar rahimahumullah berkata: (Bila dia itu melakukan kekufuran dan kemusyrikan karena kejahilannyaatau karena tidak ada orang yang mengingatkannya,[9]maka kami tidak menghukumi dia kafir[10]sehingga hujjah tegak atasnya, namun kami tidak menghukumi bahwa dia itu Muslim).[11] Ad Durar 10/136.

Husain dan Abdullah putra Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahumullah berkata: Siapa orangnya yang mengatakan saya tidak memusuhi orang-orang musyrik atau dia itu memusuhinya namun tidak mengkafirkan mereka atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu orang-orang yang mengucapkan Laa ilaaha illallaah meskipun mereka itu melakukan kekufuran dan kemusyrikan serta memusuhi agama Allah, atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu kubah-kubah itu, maka orang (seperti) ini bukanlah orang Muslim, akan tetapi dia itu termasuk dalam jajaran orang yang difirmankan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala: “dengan mengatakan: Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain), serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir). Merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan.” (An Nisa: 150-151)

Sedangkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah mewajibkan memusuhi orang-orang musyrik, berlepas diri dari mereka serta mengkafirkannya: “Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya...(Al Mujadilah: 22)

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang…” (Al Mumtahanah: 1).Ad Durar 10/140.

Syaikh Abdurrahman rahimahullah berkata dalam syarahnya, juga anaknya Syaikh Abdullathif rahimahullah dalam Al Minhaj 12: Siapa orangnya melakukan syirik, maka berarti dia itu sudah meninggalkan tauhid, karena keduanya adalah dliddaan (dua hal yang berlawanan) yang tidak bisa berkumpul dan naqidlaan[12] yang tidak bisa bersatu dan tidak bisa kedua-duanya hilang.

Syaikh Abdullah Aba Buthain rahimahullah berkata tentang orang yang mengatakan (kepada pengikut dakwah Syaikh Muhammad, pent): “Sesungguhnya kalian mengkafirkan kaum Muslimin” (padahal hakikat orang itu beribadah kepada selain Allah). Sesungguhnya orang yang berbicara ini tidak mengetahui Islam dan tauhid, dan hukum dhahir adalah tidak sahnya keislaman orang yang mengatakan ini, karena dia itu tidak mengingkari hal-hal ini (maksudnya kemusyrikan, pent) yang dilakukan oleh orang-orang musyrik pada hari ini dan dia menganggapnya biasa saja, maka orang itu adalah bukan orang muslim.Majmu’atur Rasail Juz 1 bagian 3/655.

Syaikh Abdullathif Ibnu Abdirrahman rahimahullah menukil ijma’ bahwa orang yang mengucapkan dua kalimah syahadat, namun dia itu melakukan syirik akbar, sesungguhnya orang itu bukan orang Islam. Al Minhaj 10 dan Fatawaa Al Aimmah An Najdiyyah/93.

Pensyarah berkata: Orang itu tidak menjadi muwahhid kecuali dengan menafikan kemusyrikan, berlepas diri darinya dan mengkafirkan pelakunya.

Ini dan yang sesudahnya adalah tingkatan yang keempat dari tingkatan-tingkatan itsbat tentang orang-orang yang menyalahi tauhid. Ini ada dua cabang:

Pertama: Yaitu yang paling agung, adalah menafikan Islam darinya.

Kedua: Menetapkan nama ancaman atasnya, yaitu pengkafiran dan kemurtadan serta yang lainnya.

Konsekwensi tingkatan ini secara umum adalah: Menafikan Islam dari orang yang meninggalkan tauhid dan melakukan syirik, dan mengkafirkan orang itu.

(Sehinggga tidak di namakan orang Islam sebelumnya, tidak pula (di namakan orang Islam) bila dia tidak mendatangkan tauhid, serta tidak pula dia menyertakan lawannya atau mendatangkan hal yang membatalkannya).[13]

Kasus Kontemporer, dan seperti hal di atas pada masa sekarang:

Menamakan orang yang meninggalkan tauhid ke paham:

  • Sekulerisme.
  • Atau ke Komunisme.
  • Atau ke Nasionalisme.
  • Atau ke paham kebangsaan yang modern.
  • Atau ke Bath.
  • Atau ke Kapitalisme.
  • Atau ke Demokrasi.
  • Atau ke Qawaniin Wadl’iyyah (undang-undang/hukum-hukum buatan manusia).
  • Atau ke Parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan.
  • Atau ke Globalisasi yang kafir itu.
  • Atau ke Agama Rafidlah.
  • Atau ke quburiyyah.
  • Atau ke ‘Ashranah yang berlebih-lebihan.
  • Atau ke agama-agama atau paham-paham modern lainnya dan meyakininya sebagai pegangan hidup.

Siapa orangnya yang melakukan itu maka nama Islam dinafikan darinya, dan dia diberi gelar dengan nama-nama yang telah kami sebutkan sebelumnya.

ه- باب

تكفير من ترك التوحيد

قال تعالى (قل يا أيها الكافرون لا أعبد ما تعبدون) وقال تعالى (ومن أضل ممن يدعو من دون الله من لا يستجيب له إلى يوم القيامة وهم عن دعائهم غافلون وإذا حشر الناس كانوا لهم أعداء وكانوا بعبادتهم كافرين) وقال تعالى (وجعل لله أندادا ليضل عن سبيله قل تمتع بكفرك قليلا إنك من أصحاب النار).

وقال تعالى (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم).

ومعناه فعل الشرك، لأنهما ضدان لا يجتمعان ولا يرتفعان، فمن ترك التوحيد فعل الشرك، ومن فعل الشرك فقد ترك التوحيد.

قال ابن القيم في الهدي 4/203: إذا لم يقم الإيمان بالقلب حصل ضده وهو الكفر وهذا كالعلم والجهل إذا فقد العلم حصل الجهل وكذلك كل نقيضين زال أحدهما خلفه الآخر. اهـ

وقال الشيخ عبد الرحمن في الشرحوابنه عبد اللطيف في المنهاج ص 12 قالا (من فعل الشرك فقد ترك التوحيد فإنهما ضدان لايجتمعان ونقيضان لا يجتمعان ولا يرتفعان) بتصرف.

وقال عبد الرحمن الحفيد: فلا يتم لأهل التوحيد توحيدهم إلا باعتزال أهل الشرك وعداوتهم وتكفيرهم اهـ الدرر 11/434. وقال أيضا في الشرح: لما علمت من أن التوحيد يقتضي نفي الشرك والبراءة منه ومعاداة أهله وتكفيرهم مع قيام الحجة عليهم اهـ وقال أيضا في الشرح: في أحد الأنواع قال وهذا النوع لم يأت بما دلت عليه لا إله إلا الله من نفي الشرك وما تقتضيه من تكفير من فعله بعد البيان إجماعا، ثم قال ومن لم يكفر من كفره القرآن فقد خالف ما جاءت به الرسل من التوحيد وما يوجبه اهـ

قال بعض علماء نجد: فيمن لم يكفر المشركين فقالوا إنه كافر مثلهم فإن الذي لا يكفر المشركين غير مصدق بالقرآن فإن القرآن قد كفر المشركين وأمر بتكفيرهم وعداوتهم وقتالهم اهـ فتاوى الأئمة النجدية 3/77.

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

من ترك التوحيد إلى العلمانية أو إلى الشيوعية أو إلى القومية أو إلى الوطنية المعاصرة أو إلى البعثية أو إلى الرأسمالية أو إلى الديمقراطية أو إلى القوانين الوضعية أو إلى العولمة الكفرية أو إلى دين الرافضة أو إلى الصوفية القبورية و إلى غير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة واعتقاده دينا. فمن كان كذلك فإنه يُسمى كافرا. ويأت مزيد إيضاح إن شاء الله في باب تكفير من فعله.

E. Bab Pengkafiran Orang Yang Meninggalkan Tauhid

 

Allah Subhanahu Wa Ta’alaberfirman: “Katakanlah: “Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kalian sembah,” (Al Kafirun: 1-2)

Firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperkenankan (doa) nya sampai hari kiamat dan mereka lalai dari (memperhatikan) doa mereka?. Dan apabila manusia dikumpulkan (pada hari kiamat) niscaya sembahan-sembahan itu menjadi musuh mereka dan mengingkari pemujaan-pemujaan mereka.”  (Al Ahqaaf: 5-6)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; Sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka.(Az Zumar: 8)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu darn daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu...(Al Mumtahanah: 4)

Dan makna meninggalkkan tauhid adalah melakukan syirik, karena keduanya (syirik dan tauhid) adalah dua hal yang kontradiksi yang tidak bisa bersatu[14] dan tidak bisa kedua-duanya hilang, siapa yang meninggalkan tauhid berarti dia telah melakukan syirik, dan siapa orangnya yang melakukan syirik maka dia itu telah meninggalkan tauhid.

Ibnul Qayyim berkata dalam Al Hadyu 4/204:Bila iman itu tidak bersarang di dalam hati maka pasti terjadi hal yang kebalikannya yaitu kekafiran. Ini seperti ilmu dan kejahilan, bila ilmu hilang maka bersaranglah kejahilan, dan demikianlah setiap naqidlaan(dua hal yang kontradiksi) bila salah satunya hilang pasti digantikan oleh lawannya.

Syaikh Abdurrahman dalam syarahnya dan anaknya Syaikh Abdullathif rahimahumallah dalam kitab Al Minhaj hal 12 keduanya berkata: (Siapa yang melakukan syirik maka dia itu telah meninggalkan tauhid, karena keduanya adalah dliddaan yang tidak bisa bertemu dan naqidlaan yang tidak bisa bertemu dan tidak bisa terangkat (kedua-duanya) bittasharruf.

Syaikh Abdurrahman rahimahullah (cucu Syaikh) berkata: Tidak tegak ketauhidan ahli tauhid kecuali dengan menjauhi pelaku-pelaku syirik, memusuhinya dan mengkafirkannya. Ad Durar 11/434

Beliau rahimahullah berkata lagi dalam syarahnya: Ini berdasarkan atas apa yang telah anda ketahui bahwa tauhid itu menuntut akan penafian syirik, baraah(berlepas diri) darinya, memusuhi pelaku-pelakunya dan mengkafirkan mereka itu saat hujjah telah tegak atas mereka.[15] [16]

Beliau berkata lagi dalam syarahnya ketika menjelaskan salah satu macam orang yang menyelisihi tauhid, beliau berkata: Dan macam orang ini tidak mendatangkan tuntutan makna yang dikandung oleh Laa Ilaaha Illallaah, berupa menafikan syirik dan konsekwensinya berupa pengkafiran orng yang melakukan syirik setelah ada bayan (penjelasan)[17] secara ijma’. Kemudian beliau berkata: Sedangkan orang yang tidak mengkafirkan orang yang telah dikafirkan oleh Al Qur’an, maka dia itu sungguh telah menyalahi apa yang di bawa oleh para Rasul berupa tauhid dan konsekwensinya.

Sebagian ulama Nejd mengatakan tentang orang yang tidak mengkafirkan orang-orang musyrik, mereka mengatakan: Sesungguhnya dia itu kafir seperti mereka, karena sesungguhnya orang yang tidak mau mengkafirkan orang-orang musyrik berarti dia itu tidak membenarkan Al Qur’an, sedangkan Al Qur’an telah mengkafirkan orang-orang musyrik dan memerintahkan agar mengkafirkan mereka, memusuhinya serta memeranginya. Fatwaa Al Aimmah An Najdiyyah: 3/77.

Masalah Kontemporer:

Dan seperti penjelasan (wajibnya mengkafirkan orang yang meninggalkan tauhid) itu pada masa sekarang: Orang yang meninggalkan tauhid (masuk) ke:

  • Sekulerisme.
  • Atau ke Komunisme.
  • Atau ke Nasionalisme.
  • Atau ke Paham kebangsaan masa sekarang.
  • Atau ke Paham Bath (sosialis arab).
  • Atau ke Kapitalisme.
  • Atau ke Paham Demokrasi.
  • Atau ke Qawaanin Wadl’iyyah (hukum-hukum buatan)
  • Atau ke Globalisasi yang kafir.
  • Atau ke Agama Rafidlah.
  • Atau ke Shufiyyah pengagung kuburan.
  • Atau agama-agama atau paham-paham modern lainnya dan diyakini sebagai suatu ajaran (pegangan).

Siapa orangnya yang seperti itu, maka dia itu dinamakan kafir. Dan penjelasannya lebih lanjut akan kami kemukakan insya Allah dalam bab mengkafirkan orang yang melakukannya (syirik).

٥-  أبواب

الركن الثاني في التوحيد

وهو النفي، وهي أربعة أبواب:

وهو الخلوص والترك للشرك في عبادة الله، والتغليظ في ذلك والمعادة فيه وتكفير من فعله. وهو أربع مراتب: كما سبق في الإثبات اثنان في الشرك واثنان في أهل الشرك وهذه المراتب الأربعة بعضها أعظم من بعض، فأعظمها وأهمها الأول ثم الثاني وهكذا.

قال تعالى (ولقد بعثنا في كل أمة رسولا أن اعبد الله واجتنبوا الطاغوت) وقال تعالى (فمن يكفر بالطاغوت ويؤمن بالله فقد استمسك بالعروة الوثقى)

وقال تعالى (وما أرسلنا من قبلك من رسول إلا نوحي إليه أنه لا إله إلا أنا فاعبدون) وقال تعالى (قل إنما أمرت أن أعبد الله ولا أشرك به) وقال تعالى (قل إنما أدعو ربي ولا أشرك به أحدا) وقال تعالى (وإن جاهداك على أن تشرك بي ما ليس لك به علم فلا تطعهما).

وفي الحديث (من قال لاإله إلا الله وكفر بما يُعبد من دون الله حرم ماله ودمه) رواه مسلم من حديث أبي مالك الأشجعي عن أبيه .

وعن عبدالله بن مسعود رضىالله عنه مرفوعا (أيالذنب أعظم قال:أن تجعللله ندا وهوخلقك) متفق عليه.

(وفي كتاب فتاوى الأئمة النجدية ١/٤٢٨  وأمور النفي خمسة مجموعة في قوله تعالى (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم وبدا بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بالله وحده) وهي كالتالي:

١-إنا برءاؤ منكم.

٢-ومما تعبدون من دون الله.

٣-كفرنا بكم.

٤-وبدأ بيننا وبينكم العداوة.

٥-والبغضاء أبدا. (والآية لم يقصد منها ترتيب الأهم فالمهم إنما مطلق النفي).

وأصل المسمى مرتبا: البغضاء ثم البراءة من الشرك ثم البغض وإظهار العداوة والتكفير للمشركين.

قال ابن حزم رحمه الله (وقال سائر أهل الإسلام كل من اعتقد بقلبه اعتقادا لا يشك فيه وقال بلسانه لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله وأن كل ما جاء به حق وبرئ من كل دين سوى دين محمد صلى الله عليه وسلم فإنه مسلم مؤمن ليس عليه غير ذلك) الفصل ٤/٣٥.

وقال الشيخ سليمان بن عبد الله بن محمد بن عبد الوهاب رحمه الله (إن النطق بها من غير معرفة معناها ولا عمل بمقتضاها من التزام التوحيد وترك الشرك والكفر بالطاغوت فإن ذلك غير نافع بالإجماع) في كتابه التيسير.

وقال الشيخ عبد الرحمن بن حسن بن محمد بن عبد الوهاب رحمه الله (أجمع العلماء سلفا وخلفا من الصحابة والتابعين والأئمة وجميع أهل السنة أن المرء لا يكون مسلما إلا بالتجرد من الشرك الأكبر والبراءة منه) الدرر ١١/٥٤٥-٥٤٦.

ونقل القاضي عياض في الشفاء في فصل ما هو من المقالات كفر (على أن كل مقالة نفت الوحدانية أو صرحت بعبادة أحد غير الله أو مع الله فهي كفر بإجماع المسلمين)

وقال الشيخ محمد بن عبد الوهاب في تاريخ نجد ص ٢٢٣ قال إن الشرك عبادة غير الله والذبح والنذر له ودعاؤه قال ولا أعلم أحدا من أهل العلم يختلف في ذلك(بتصرف).

وقال أيضا عن القرامطة (إنهم أظهروا شرائع الإسلام وإقامة الجمعة والجماعة ونصبوا القضاة والمفتين لكن أظهروا الشرك ومخالفة الشريعة فأجمع أهل العلم على أنهم كفار) مختصرا من السيرة له.

وقال ابن سحمان في كشف الشبهتين ص ٩٣ (أما مسألة توحيد الله وإخلاص العبادة له فلم ينازع في وجوبها أحد من أهل الإسلام ولا أهل الأهواء ولا غيرهم، وهي معلومة من الدين بالضرورة)،وقاله قبله شيخه عبد اللطيف في المنهاج ص١٠١.

5. Bab-Bab Rukun Kedua Dalam Tauhid

Yaitu An Nafyu Dan Ini Ada Empat Bab

           

Nafyu itu adalah: berlepas diri dari syirik dalam beribadah kepada Allah, bersikap (menentang dengan) keras di dalam hal itu, melakukan permusuhan di dalamnya, dan mengkafirkan pelakunya. Ini empat tingkatan sebagaimana yang telah lalu dalam masalah itsbat. Dua dalam syirik dan dua dalam pelaku syirik. Empat tingkatan yang sebagiannya lebih agung dan yang sebagian lagi, di mana yang paling agung dan paling penting adalah yang pertama kemudian yang kedua dan seterusnya.

AllahSubhanahu Wa Ta’alaberfirman: “Dan sungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu.” (An Nahl: 36)

Dan Firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang Amat kuat yang tidak akan putus.” (Al Baqarah: 256)

Dan firman-NyaSubhanahu Wa Ta’ala: “Dan Kami tidak mengutus seorang Rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku”. (Al Anbiya: 25)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya diperintah untuk menyembah Allah dan tidak mempersekutukan sesuatupun dengan Dia.” (Ar Ra’du: 36)

Dan firman-NyaSubhanahu Wa Ta’ala: “Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menyembah Tuhanku dan aku tidak mempersekutukan sesuatupun dengan-Nya”. (Al Jinn: 20)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya.” (Luqman: 15)

Dan di dalam hadits: “Siapa yang mengucapkan: Laa ilaaha illallaah dan dia kafir kepada segala yang disembah selain Allah, maka haramlah harta dan darahnya.” (HR Muslim dari Abu Malik Al Asyja’i dari ayahnya).

Dan dari Abbdullah Ibnu Mas’ud radliyallahu ‘anhu secara marfu: “Dosa apa yang paling besar? Beliau menjawab: “Engkau menjadikan tandingan bagi Allah sedangkan Dia yag telah menciptakan kamu,” (Muttafaq ‘Alaih)

(Dan dalam kitab Fatawaa Al ‘Aimmah An Najdiyyah 1/482 dan masalah-masalah penafian itu ada lima yang terangkum dalam firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (Al Mumtahanah: 4)

Dan inilah rinciannya:

  1. Sesungguhnya kami berlepas diri dari kamu.
  2. dan dari apa yang kamu sembah selain Allah.
  3. kami ingkari (kekafiran) mu.
  4. dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan.
  5. dan kebencian untuk selama-lamanya. (Dan ayat ini tidak dimaksud darinya penyusunan yang paling penting terus yang penting, namun itu untuk sekedar mutlak penafian).

Sedangkan asal urutan yang dimaksud adalah:

  • Kebencian.
  • Kemudian berlepas diri dari syirik.
  • Kemudian membenci.
  • Menampakkan permusuhan.
  • Dan mengkafirkan orang-orang musyrik.

Ibnu Hazm rahimahullah berkata: (Semua ahlul Islam mengatakan (bahwa) setiap orang yang meyakini dengan hatinya keyakinan yang tidak ada keraguan di dalamnya dan dia mengucapkan dengan lisannya Laa Ilaaha Illallaah wa ana Muhammaddan Rasulullah dan (meyakini) bahwa semua yang dibawa oleh beliau adalah hak, dan dia berlepas diri dari semua agama selain agama Muhammad Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam, maka sesungguhnya dia itu muslim mukmin tidak ada selain itu). Al Fashl 4/35.

Syaikh Sulaiman Ibnu Abdillah Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: (Sesungguhnya pengucapan akannya (syahadat) tanpa mengetahui maknanya dan tanpa mengamalkan konsekwensinya berupa komitmen akan tauhid dan meninggalkan syirik serta kufur kepada thaghut, maka sesungguhnya hal itu adalah tidak bermanfaat dengan ijma’). Kitab At Taisiir.

Syaikh Abdurrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: (Para ulama salaf dan khalaf dari kalangan shahabat, tabi’in, para imam dan semua ahlus sunnah berijma’ bahwa seseorang tidak dihukumi sebagai orang Muslim kecuali dengan mengosongkan diri dari syirik akbar dan berlepas diri darinya). Ad Durar 11/545-546.

Al Qadli ‘Iyadl menukil dalam kitab Asy Syifaa dalam pasal maqaalaat yang merupakan kekufuran (Hanyasanya setiap pendapat (muqalah) yang menafikan keEsaan Allah atau tegas-tegas bentuk ibadah kepada sesuatu selain Allah atau (beribadah) kepada yang lain disamping beribadah kepada Allah, maka itu adalah kekufuran dengan ijma’ kaum muslimin).

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata dalam Tarikh Nejed 223: (Sesungguhnya syirik adalah ibadah kepada selain Allah, menyembelih dan nazar untuknya, serta memohon padanya, beliau berkata: dan saya tidak mengetahui seorangpun dari ahlul ilmi yang berbeda dalam masalah tersebut), dengan tasarruf.

Beliau juga berkata tentang Qaramithah: (Sesungguhnya mereka menampakkan syariat-syariat Islam, mendirikan Jum’ah dan shalat berjamaah, mengangkat para qadli dan para mufti, namun mereka menampakkan kemusyrikan dan perselisihan terhadap syariat, sehingga para ulama berijma’ bahwa mereka itu adalah orang-orang kafir). Mukhtasar dari sirah beliau.

Ibnu Sahman rahimahullah berkata dalam Kasysyfusysyubhatain 93:Adapun masalah tauhidullah dan pemurnian ibadah bagi-Nya, maka tidak ada seorangpun dari kalangan orang Islam, ahlul ahwa, dan kalangan yang selain mereka menyelisihi dalam hal ini, dan justru hal ini adalah masalah yang telah diketahui dalam agama ini secara pasti). Dan sebelumnya telah dikatakan oleh Syaikhnya Abdullathif dalam Al Minhaj 101.

 

أ- باب

ترك الشرك في عبادة الله والتحذير من ذلك

قال تعالى (واذكر أخا عاد إذ انذر قومه بالأحقاف وقد خلت النذر من بين يديه ومن خلفه أن لاتعبدوا إلا الله) وقال تعالى (ففروا إلى الله إني لكم منه نذير مبين ولا تجعلوا مع الله إلها آخر إني لكم منه نذير مبين).

وفي الحديث:اجتنبوا السبع الموبقات فذكر منها الشرك وهو أولها.

وهذه هي المرتبة الأولى من مراتب النفي في الشرك وهي أعظمها.

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

منذلك ترك العلمانية والتحذير منها و ترك الشيوعية والتحذير منها و ترك القومية والتحذير منها و ترك الوطنية المعاصرة والتحذير منها و ترك البعثية والتحذير منها و ترك الرأسمالية والتحذير منها و ترك الديمقراطية والتحذير منها والمحاكم القانونية و العولمة الكفرية أودين الرافضة أوالصوفية القبورية وغلاة العصرانيين والبرلمانيين المشرعين وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة كالحداثة فيترك ذلك كله ويحذر منه.

A. Bab Meninggalkan Syirik Dalam Ibadah Kepada Allah Dan Peringatan Dari Mendekatinya

 

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Dan ingatlah (Hud) saudara kamu ‘Aad yaitu ketika dia memberi peringatan kepada kaumnya di Al Ahqaf dan sesungguhnya telah terdahulu beberapa orang pemberi peringatan sebelumnya dan sesudahnya (dengan mengatakan): “janganlah kamu menyembah selain Allah, sesungguhnya aku khawatir kamu akan ditimpa azab hari yang besar” (Al Ahqaf: 21)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: Maka segeralah kembali (mentaati) AllahSesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu. Dan janganlah kamu mengadakan tuhan yang lain disamping Allah, sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu.” (Adz Dzariyat: 50-51)

Dan dalam hadits: “Jauhi tujuh hal yang membinasakan.”Beliau salallahu alihi wasalam sebutkan yang paling pertama: menyekutukan Allah”.

Ini adalah tingkatan pertama dari tingkatan-tingkatan penafian dalam syirik, dan ini adalah tingkatan yang paling Agung.

Masalah kontemporer:

 Dan seperti hal itu pada masa sekarang di antaranya:

  • Meninggalkan Sekulerisme dan pentahdziran dari (mendekatinya)nya.
  • Meninggalkan Komunisme dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Nasionalisme dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Paham kebangsaan masa kini dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Bath dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Kapitalisme dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Demokrasi dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Mahkamah-mahkamah (pengadilan-pengadilan) hukum buatan manusia dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Globalisasi yang kafir dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Agama Rafidlah dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Shufiyyah Pengagung Kuburan dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan ‘Ushraniyyiin Yang Ekstrim[18] dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Meninggalkan Orang-orang Parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan dan pentahdziran dari (mendekati)nya.
  • Dan agama-agama serta paham-paham modern lainnya, seperti Al Hadatsah (sastrawan-sastrawan yang beraliran liberal yang tidak terikat norma agama dan etika, pent)

Meninggalkan itu semua dan menghati-hatikan darinya.

ب-  باب

والتغليظ في ذلك

قال تعالى (فإذا انسلخ الأشهر الحرم فاقتلوا المشركين حيث وجدتموهم وخذوهم واحصروهم وقعدوا لهم كل مرصد) وقال تعالى (وقاتلوهم حتى لا تكون فتنة ويكون الدين كله لله) وقال تعالى (قاتلوا الذين يلونكم من الكفار وليجدوا فيكم غلظة) وقال تعالى (يا أيها النبي جاهد الكفار والمنافقين واغلظ عليهم).

وعن عبدالله بن مسعود رضىالله عنه مرفوعا (أيالذنبأعظمقال:أنتجعللله ندا وهوخلقك) متفق عليه.

 قال الشيخ محمد بن عبد الوهاب: إن الله أمر بقتل المشركين وحصرهم والقعود لهم كل مرصد إلى أن يتوبوا من الشرك ويقيموا الصلاة ويؤتوا الزكاة وقد أجمع العلماء على هذا الحكم من كل مذهب. فتاوى الأئمة النجدية ٢/٤٧٢.

وقال الشارح: ولولا التغليظ لما جرى على النبي صلى الله عليه وسلم وأصحابه ما جرى من الأذى العظيم كما هو مذكور في السير مفصلا فإنه بأدائهم بسب دينهم وعيب آلهتهم. اهـ.

ومن التغليظ فيه التضليل والعيب والتقبيح والسب والشتم والقتل والقتال والسجن والمطاردة للشرك وأهله. قال الشيخ محمد بن عبد الوهاب: من قال لكن لا أتعرض للمشركين ولا أقول فيهم شيئا لا تظن أن ذلك يحصل لك به الدخول في الإسلام بل لابد من بغضهم وبغض من يحبهم ومسبتهم ومعاداتهم، ثم ذكر آية (إذ قالوا لقومهم إنا براء منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم وبدا بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بالله وحده). ولويقول رجل أنا أتبع النبي صلى الله عليه وسلم وهو على الحق لكن لا أتعرض أبا جهل وأمثاله ما عليّ منهم لم يصح إسلامه اهـ الدرر ٢/١٠٩ . وقال أيضا: أما من قال أنا لا أعبد إلا الله وأنا لا أتعرض السادة والقباب على القبور وأمثال ذلك، فهذا كاذب في قول لا إله إلا الله ولم يؤمن بالله ولم يكفر بالطاغوت اهـ الدرر ٢/١٢١.

وهذههي المرتبة الثانية من مراتب النفي في الشرك.

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

التغليظ فيمن نهج العلمانية أو الشيوعيةأو القومية أو الوطنية المعاصرة أوالبعثيةأو الرأسماليةأو الديمقراطيةأو القوانين الوضعية أو العولمة الكفرية أودين الرافضة أوالصوفية القبورية وغلاة العصرانيين والبرلمانيين المشرعين وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة. ومن التغليظ في ذلك التضليل والعيب والتقبيح والسب والشتم للعلمانية وما عُطف عليها.

B. Bab Kecaman Keras Dalam Hal Itu

 

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka bunuhlah orang-orang musyrikin itu di mana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian.” (At Taubah: 5).

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah.” (Al Anfal: 39).

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Perangilah orang-orang kafir yang di sekitar kamu itu, dan hendaklah mereka menemui kekerasan dari padamu.” (At Taubah: 123).

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Hai Nabi, perangilah orang-orang kafir dan orang-orang munafiq dan bersikapkeraslah terhadap mereka.” (At Tahrim: 9).

Dan dari Abdullah Ibnu Mas’ud radliyallahu ‘anhu secara marfu’: “Dosa apa yang paling besar? Beliau berkata: “Engkau menjadikan tandingan bagi Allah sedangkan Dia Yang telah menciptakanmu.”(Muttafaq ‘Alaih).

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: Sesungguhnya Allah memerintahkan untuk membunuh orang-orang musyrik, menangkapnya, mengepungnya serta mengintainya ditempat pengintaian sampai mereka taubat kepada Allah dari syirik, mendirikan shalat dan menunaikan zakat. Para ulama dari setiap madzhab telah berijma’ atas hukum ini. (Fatawaa Al ‘Aimmah An Najdiyyah 2/472).

Pensyarah mengatakan: Seandainya tanpa ada (taghlidh) kecaman keras tentu tidak akan pernah terjadi apa yang telah terjadi menimpa Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya, berupa gangguan yang dahsyat, sebagaimana yang disebutkaan secara rinci dalam sirah, karena sesungguhnya Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam mendahului mereka dengan mencerca agama mereka dan menghina tuhan-tuhan mereka.

Di antara bentuk kecaman yang keras akan hal ini adalah tadlil (menghukumi sesat), menghina, menjelek-jelekkan, mencerca, menghumpat, membunuh, memerangi, memenjarakan, mengejar-ngejar (membabat) kemusyrikan dan para pelakunya.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: Siapa orangnya yang mengatakan: “Namun saya tidak akan mengganggu orang-orang musyrik dan saya tidak akan berkomentar jelek sedikitpun tentang mereka” jangan engkau kira bahwa dengan ucapan itu anda berada di dalam agama Islam, akan tetapi justru engkau harus membenci mereka, membenci orang yang mencintai mereka, menghina mereka, dan memusuhinya, kemudian beliau (Syaikh) menuturkan ayat:

“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (Al Mumtahanah: 4)

Dan seandainya seseorang mengatakan: “Saya mengikuti Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam dan saya yakin beliau itu di atas kebenaran, akan tetapi saya tidak akan mengomentari Abu Jahal dan yang sejenisnya dengan keburukan, tidak ada urusan saya dengan mereka,” maka keislamannya itu tidak sah. (Ad Durar: 2/109).

Beliau berkata lagi: Adapun orang yang mengatakan: “Saya tidak beribadah kecuali kepada Allah, namun saya tidak akan mengganggu berhala-berhala dan kubah-kubah yang ada di atas kuburan-kuburan itu serta yang lainnya,” maka dia itu dusta dalam pengucapan Laa ilaaha illallaah dan dia itu tidak (dianggap) beriman kepada Allah dan dia itu tidak kufur kepada thaghut. Ad Durar 2/121.

Ini adalah tingkatan kedua dari tingkatan-tingkatan dari penafian dalam syirik.

Masalah-masalah kontemporer:

Seperti hal diatas pada masa sekarang ini adalah: Pengecaman yang keras terhadap orang yang menganut paham:

  • Sekulerisme.
  • Atau Komunisme.
  • Atau Nasionalisme.
  • Atau paham kebangsaan modern.
  • Atau Bath.
  • Atau Kapitalisme.
  • Atau Demokrasi.
  • Atau Al Qawaaniin Al Wadl’iyyah (Hukum-hukum dan perundang-undangan buatan).
  • Atau Globalisasi yang kafir.
  • Atau agama Rafidlah.
  • Atau Shufiyyah Quburiyyah.
  • Atau Orang-orang ‘Ushraniyyin yang ekstrim.
  • Orang-orang parlemen yang membuat hukum.
  • Dan agama-agamaatau paham-paham modern lainnya.

Dan termaasuk taghlidh dalam hal itu adalah tadllil (menyesat-nyesatkan), penghinaan, menjelek-jelekkan, menghumpat dan memaki sekulerisme dan paham-paham yang tadi disebutkan.

ج- باب

المعادة فيه

قال تعالى عن إبراهيم عليه الصلاة والسلام (واعتزلكم وما تدعون من دون الله) وقال تعالى (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم وبدأ بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بالله وحده).

قال الشيخ محمد بن عبد الوهاب: أما من قال أنا لا أعبد إلا الله وأنا لا أتعرض السادة والقباب على القبور وأمثال ذلك، فهذا كاذب في قول لا إله إلا الله ولم يؤمن بالله ولم يكفر بالطاغوت اهـ الدرر٢/١٢١.

وقال أيضا: من قال لكن لا أتعرض للمشركين ولا أقول فيهم شيئا لا تظن أن ذلك يحصل لك به الدخول في الإسلام بل لابد من بغضهم وبغض من يحبهم ومسبتهم ومعاداتهم، ثم ذكر آية (إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم وبدأ بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بالله وحده) ولو يقول رجل أنا أتبع النبي صلى الله عليه وسلم وهو على الحق لكن لا أتعرض أبا جهل وأمثاله ما عليّ منهم لم يصح إسلامه اهـ الدرر٢/١٠٩ .

وقال حسين وعبد الله ابنا محمد بن عبد الوهاب قالا: فمن قال لا أعادي المشركين أو عاداهم ولم يكفرهم أو قال لا أتعرض أهل لا إله إلا الله ولو فعلوا الكفر والشرك وعادوا دين الله أو قال لا أتعرض للقباب فهذا لا يكون مسلما بل هو ممن قال الله فيهم (ويقولون نؤمن ببعض ونكفر ببعض… – إلى قوله – حقا). والله أوجب معاداة المشركين ومنابذتهم وتكفيرهم(لا تجد قوما يؤمنون بالله واليوم الآخر يوادون من حاد الله) وقال تعالى (يا أيها الذين آمنوا لا تتخذوا عدوي وعدوكم أولياء تلقون إليهم بالمودة). الدرر١٠/١٣٩-١٤٠ .

قال عبد الرحمن: فلا يتم لأهل التوحيد توحيدهم إلا باعتزال أهل الشرك وعداوتهم وتكفيرهم اهـ الدرر١١/٤٣٤ .

وهذه هي المرتبة الثالثة، وهي مرتبة في أهل الشرك أن تعاديهم وتبغضهم وتهجرهم وتتباعد عنهم إلى غير ذلك من معاني البراء.

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

معاداة العلمانية أو الشيوعيةأو القومية أو الوطنية المعاصرة أوالبعثيةأو الرأسماليةأو الديمقراطية والمحاكم القانونية والبرلمانيين المشرعين أو العولمة الكفرية أودين الرافضة أوالصوفية القبورية وغلاة العصرانيين والحداثة وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة، وتعادي أهلها.

C. Bab Melakukan Permusuhan Di Dalamnya

 

Allah Subhanahu Wa Ta’alaberfirman tentang Ibrahim Alaihis Salam: “Dan Aku akan menjauhkan diri dari padamu dan dari apa yang kamu sembah selain Allah.”  (Maryam: 48).

Dan Dia Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (Al Mumtahanah: 4).

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: Adapun orang yang mengatakan “Saya tidak beribadah kecuali kepada Allah, namun saya tidak akan mengganggu berhala-berhala dan kubah-kubah yang berada di atas kuburan-kuburan itu serta yang lainnya,” maka dia itu dusta dalam pengucapan Laa ilaaha illallaah dan dia itu tidak (dianggap)beriman kepada Allah dan tidak kufur kepada thaghut. Ad Durar 2/121.

Beliau rahimahullah berkata: Siapa orangnya yang mengatakan: “Namun saya tidak akan mengganggu orang-orang musyrik dan saya tidak akan berkomentar jelek sedikitpun tentang mereka”, jangan engkau kira bahwa dengan ucapan itu Anda berada di dalam agama Islam, akan tetapi justru engkau harus membenci mereka, membenci orang yang mencintai mereka, menghina mereka, dan memusuhinya, kemudian beliau (syaikh) menuturkan ayat:

Ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (Al Mumtahanah: 4).

Dan seandainya seseorang mengatakan: Saya mengikuti Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam dan saya yakin dia itu di atas kebenaran, akan tetapi tidak akan mengomentari Abu Jahal dan yang sejenisnya dengan keburukan, tidak ada urusan dengan mereka, maka keislamannya tidak sah. (Ad Durar 2/109).

Husain dan Abdullah putra Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahumullah berkata: Siapa orangnya yang mengatakan saya tidak akan memusuhi orang-orang musyrik atau dia itu memusuhinya namun tidak mengkafirkan mereka atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu orang-orang yang mengucapkan Laa ilaaha illallaahmeskipun mereka itu melakukan kekufuran dan kemusyrikan serta memusuhi agama Allah, atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu kubah-kubah itu, maka orang (seperti) ini bukanlah orang muslim, akan tetapi dia itu termasuk dalam jajaran orang yang difirmankan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud memperbedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: “kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)”,serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan. (An Nisa: 150-151).

Sedangkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah mewajibkan memusuhi orang-orang musyrik, berlepas diri dari mereka serta mengkafirkannya: “(Kamu tidak akan mendapati suatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya.” (Al Mujadilah: 22).

(Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang.” (Al Mumtanah: 1).Ad Durar 10/139-140.

Syaikh Abdurrahman rahimahullah berkata: Ahli tauhid itu tidak tegak tauhidnya kecuali dengan meninggalkan pelaku-pelaku syirik, memusuhinya dan mengkafirkannya. Ad Durar 11/434.

Ini adalah tingkatan yang ketiga, yaitu tingkatan tentang pelaku-pelaku syirik: Engkau memusuhi mereka, membencinya, meninggalkannya dan menjauhi mereka, serta makna-makna baraa yang lainnya.

Masalah kontemporer:

Seperti hal diatas pada masa sekarang adalah memusuhi:

  • Sekulerisme.
  • Atau Komunisme.
  • Atau Nasionalisme.
  • Atau paham kebangsaan modern.
  • Atau Bath.
  • Atau Kapitalisme.
  • Atau Demokrasi.
  • Atau pengadilan-pengadilan hukum-hukum buatan.
  • Atau orang-orang parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan.
  • Atau Globalisasi yang kafir.
  • Atau Agama Rafidlah.
  • Atau Shufiyyah Qubuuriyyah.
  • Atau Ghulaatul ‘Ushraniyyin.
  • Al Hadatsah (budayawan/sastrawan yang beraliran liberal).
  • Dan agama-agama serta paham-paham yang bermunculan.

Dan memusuhi pelakunya (penganut-penganut paham-paham itu).

د-  باب

تكفير من فعله

 

قال تعالى (وجعل لله أندادا ليضل عن سبيله قل تمتع بكفرك قليلا إنك من أصحاب النار)

وقالتعالى (قل يا أيها الكافرون لا أعبد ما تعبدون)وقال تعالى (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم).

وفي الحديث (من قال لا إله إلا الله وكفر بما يعبد من دون الله حرم ماله ودمه وحسابه على الله تعالى)

قال الشارح: ووسم الله تعالى أهل الشرك بالكفر فيما لا يحصى من الآيات فلا بد من تكفيرهم أيضا هذا هو مقتضى لا إله إلا الله كلمة الإخلاص فلا يتم معناها إلا بتكفير من جعل لله شريكا في عبادته كما في الحديث (من قال لا اله إلا الله وكفر بما يعبد من دون الله حرم ماله ودمه وحسابه على الله تعالى) فقوله وكفر بما يعبد من دون الله تأكيد للنفي فلا يكون معصوم الدم والمال إلا بذلك فلو شك أو تردد لم يعصم دمه وماله فهذه الأمور من تمام التوحيد اهـ. وقال أيضا في الشرح: في أحد الأنواع قال وهذا النوع لم يأت بما دلت عليه لا إله إلا الله من نفي الشرك وما تقتضيه من تكفير من فعله بعد البيان إجماعا، ثم قال ومن لم يكفر من كفره القرآن فقد خالف ما جاءت به الرسل من التوحيد وما يوجبه اهـ وقال أيضا في الشرح: لما علمت من أن التوحيد يقتضي نفي الشرك والبراءة منه ومعاداة أهله وتكفيرهم مع قيام الحجة عليهم اهـ

قال إسحاق بن راهويه: وقد أجمع العلماء أن من دفع شيئا أنزله الله وهو مقر بما أنزل الله أنه كافر. التمهيد ٤/٢٢٦، الصارم ص٤٥١ . وفسر هذا الكلام عبد الله بن محمد بن عبد الوهاب في كتابه المكفرات الواقعة فقال: ومعنى قول إسحاق أن يدفع أو يرد شيئا مما أنزل الله في كتابه أو على لسان رسوله صلى الله عليه وسلم من الفرائض أو الواجبات أو المسنونات أو المستحبات بعد أن يعرف أن الله أنزله في كتابه أو أمربه رسوله أو نهى عنه ثم دفعه بعد ذلك فهو كافر مرتد وإن كان مقرا بكل ما أنزل الله من الشرع إلا ما دفعه وأنكره لمخالفته لهواه أو عادته أو عادة بلده وهذا معنى قول أهل العلم من أنكر فرعا مجمعا عليه فقد كفر ولو كان من أعبد الناس وأزهدهم اهـ.

قال الشيخ محمد بن عبد الوهاب عن القرامطة (إنهم أظهروا شرائع الإسلام وإقامة الجمعة والجماعة ونصبوا القضاة والمفتين لكن أظهروا الشرك ومخالفة الشريعة فأجمعأهل العلم علىأنهم كفار) مختصرا من السيرة له.

وقال عبد الله بن محمد بن عبد الوهاب في كتابه المكفرات الواقعة:وتأمل كلام ابن تيمية في أناس أصل قولهم هو الشرك الأكبر والكفر الذي لا يغفره الله إلا بالتوبة منه وأن ذلك يستلزم الردة عن الدين والكفر برب العالمين كيف صرح بكفر من فعل هذا أو ردته عن الدين إذا قامت عليه الحجة من الكتاب والسنة ثم أصر على فعل ذلك هذا لا ينازع فيه من عرف دين الإسلام اهـ.

وقال حسين وعبد الله ابنا محمد بن عبد الوهاب قالا: فمن قال لا أعادي المشركين أو عاداهم ولم يكفرهم أو قال لا أتعرض أهل لا إله إلا الله ولو فعلوا الكفر والشرك وعادوا دين الله أو قال لا أتعرض للقباب فهذا لا يكون مسلما بل هو ممن قال الله فيهم (ويقولون نؤمن ببعض ونكفر ببعض… – إلى قوله – حقا). والله أوجب معاداة المشركين ومنابذتهم وتكفيرهم (لا تجد قوما يؤمنون بالله واليوم الآخر يوادون من حاد الله) (يا أيها الذين آمنوا لا تتخذوا عدوي وعدوكم أولياء تلقون إليهم بالمودة). الدرر١٠/١٣٩-١٤٠ .

وسئل سليمان بن عبد الله فيمن لم يكفر المشركين فقال: فان كان شاكا في كفرهم أو جاهلا بكفرهم بينت له الأدلة من كتاب الله وسنة رسوله صلى الله عليه وسلم على كفرهم فإن شك بعد ذلك أو تردد فإنه كافر بإجماع العلماء على أن من شك في كفر الكافر فهو كافر اهـ (كتاب أوثق عرى الإيمان).

وقال سليمان بن عبد الله بن عبد الوهاب أيضا: فيمن قال إن عبادة القباب ودعاء الأموات مع الله ليس بشرك وأن أهلها ليسوا بمشركين بان أمره واتضح عناده وكفره اهـ الدرر٨/١٢٧-١٢٨ .

وقال عبد الرحمن: فلا يتم لأهل التوحيد توحيدهم إلا باعتزال أهل الشرك وعداوتهم وتكفيرهم اهـ الدرر١١/٤٣٤ .

وقال عبد الرحمن أيضا: لو عرف العبد معنى لا إله إلا الله لعرف أن من شك أو تردد في كفر من أشرك مع الله غيره أنه لم يكفر بالطاغوت اهـ الدرر ١١/٥٢٣ بتصرف و فتاوى الأئمة النجدية.

وقال محمد بن عبد اللطيف: بعدما كفّر من عبد غير الله ثم قال: ومن شك في كفره بعد قيام الحجة عليه فهو كافر اهـ. الدرر١٠/٤٣٩-٤٤٠ .

وقال أيضا: إن الله أوجب على أهل التوحيد اعتزال المشركين وتكفيرهم والبراءة منهم ثم استدل بآية (وأعتزلكم وما تدعون من دون الله) (فلما اعتزلهم) (إنني براء مما تعبدون إلا الذي فطرني) ثم قال لا يتم التوحيد… الخ.

وقال ابا بطين فيمن قال إنكم تكفرون المسلمين (وحقيقته أنه يعبد غير الله): إن القائل ما عرف الإسلام ولا التوحيد والظاهر عدم صحة إسلام هذا القائل لأنه لم ينكر هذه الأمور التي يفعلها المشركون اليوم ولا يراها شيئا فليس بمسلم اهـ مجموعة الرسائل ج ١/ القسم ٣/ص٦٥٥ .

وقالت اللجنة الدائمة برئاسة ابن باز رحمه الله: وبذا يعلم أنه لا يجوز لطائفة الموحدين الذين يعتقدون كفر عباد القبور أن يكفروا إخوانهم الموحدين الذين توقفوا في كفرهم حتى تقوم عليهم الحجة لأن توقفهم عن تكفيرهم له شبهة وهي اعتقاد أنه لابد من إقامة الحجة على أولئك القبوريين قبل تكفيرهم بخلاف من لاشبهة في كفره كاليهود والنصارى والشيوعيين وأشباههم فهؤلاء لاشبهة في كفرهم ولا في كفر من لم يكفرهم. اهـ٢/١٠٠ . فتاوى الأئمة النجدية٣/٧٤ .

وهذه هي المرتبة الرابعة من مراتب النفي في المخالفين وهو تكفير من فعل الشرك وتسميته مشركا، ومقتضاها إثبات الشرك له وتكفيره.

وابن تيمية في رسالته الكيلانية ذكر الروايتين عن أحمد في تكفير من لم يكفر الجهمية اهـ وانظر المنهاج النقل (١٦) وفتاوى الأئمة النجدية٣/٢١٠ .

قضية معاصرة ومثل ذلك اليوم:

التكفير على ما سبق أعلاه لمن نهج و قَبِل ووافق على العلمانية أو الشيوعيةأو القومية أو الوطنية المعاصرة أوالبعثيةأو الرأسماليةأو الديمقراطية والبرلمانيين المشرعين والمحاكم القانونية أو العولمة الكفرية أودين الرافضة أوالصوفية القبورية والحداثة وغلاة العصرانيين وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة.

D. Bab Mengkafirkan Orang Yang Melakukannya

 

Allah Subhanahu Wa Ta’alaberfirman: “Dan Dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: “Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka”. (Az Zumar: 8)

Allah Subhanahu Wa Ta’alaberfirman: “Katakanlah: “Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kalian sembah,” (Al Kafirun: 1-2)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala:Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu...(Al Mumtahanah: 4)

Dan di dalam hadits: “Siapa yang megucapkan Laa ilaahaa illallaah dan dia kafir kepada segala sesuatu yang disembah selain Allah,maka haram harta dan darahnya, sedangkan perhitungannya atas Allah.”

Pensyarah mengatakan: Allah Subhanahu Wa Ta’ala memberi cap kafir bagi orang-orang yang menyekutukan-Nya dalam banyak ayat-ayat yang tidak terhitung, maka harus dikafirkan juga mereka itu (oleh kita), ini adalah konsekwensi Laa ilaaha illallaahkalimat ikhlash, sehingga maknanya tidak tegak kecuali dengan mengkafirkan orang yang menjadikan sekutu bagi Allah dalam ibadahnya, sebagaimana dalam hadits yang shahih: “Siapa yang mengucapkan Laa ilaaha illallaah dan kafir kepada segala yang disembah selain Allah, maka dia itu haram darahnya dan hartanya, sedangkan perhitungannya adalah atas Allah.”

Sabdanya: “dan kafir kepada segala yang disembah selain Allah,” merupakan penguat akan penafian. Maka orang itu tidak ma’shum (terjaga/haram) darah dan hartanya kecuali dengan hal itu, dan seandainya dia itu ragu atau bimbang maka harta dan darahnya tidak haram. Hal-hal ini merupakan pangkal tegaknya tauhid.

Beliau juga berkata dalam penjelasan salah satu kelompok yang menyalahi tauhid. Macam orang ini juga tidak merealisasikan makna Laa ilaaha illallaah berupa penafian syirik dan konsekwensinya yaitu mengkafirkan orang yang melakukannya setelah ada penjelasan[19] secara ijma’.

Kemudian beliau berkata: “Sedangkan orang yang tidak mengkafirkan orang yang telah dikafirkan oleh Al Qur’an, maka dia itu telah menyalahi apa yang dibawa oleh para Rasul berupa tauhid dan konsekwensinya.”

Dan beliau juga berkata dalam syarahnya: Karena engkau telah mengetahui bahwa tauhid itu menuntut penafian syirik, berlepas diri darinya, memusuhi pelakunya, dan mengkafirkan mereka itu dengan tegaknya hujjah atas mereka.[20]

Ishaq Ibnu Rahwiah berkata: Para ulama telah berijma’ bahwa orang yang menolak sesuatu dari yang telah Allah turunkan sedangkan dia itu mengakui terhadap apa yang telah Allah turunkan maka dia itu kafir. At Tamhid 4/226 dan Ash Sharim 451.

Ungkapan Imam Ishaq ini dijelaskan oleh Syaikh Abdullah Ibnu Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullahdalam kitabnya Al Mukaffirat Al Waqi’ah,beliau berkata: “Dan makna ucapan Ishaq menolak sesuatu dari apa yang telah Allah turunkan dalam Kitab-Nya atau lewat lisan Rasul-Nya shalallaahu ‘alaihi wa sallamberupa hal-hal yang fardlu, wajib, sunah, atau yang mustahabb setelah dia mengetahui bahwa Allah menurunkannya dalam Kitab-Nya atau Rasul-Nya memerintahkan atau melarangnya kemudian dia menolaknya setelah itu maka ia kafir murtad meskipun ia mengetahui semua syariat yang diturunkan Allah kecuali apa yang dia tolak dan ingkari karena berseberangan dengan hawa nafsunya, atau adatnya, atau adat negerinya, inilah makna ucapan ahli ilmu: Siapa yang mengingkari far’an (hukum cabang) yang telah di-ijma’kan maka ia telah kafir meskipun dia itu orang yang paling banyak ibadahnya dan paling zuhud.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata tentang Qaramithah: (Sesungguhnya mereka menampakkan syariat-syariat Islam, mendirikan Jum’ah dan shalat berjamaah, mengangkat para qadli dan para mufti, namun mereka menampakkan kemusyrikan dan perselisihan terhadap syariat, sehingga para ulama berijma’ bahwa mereka itu adalah orang-orang kafir). Mukhtasardari sirah beliau.

Husain dan Abdullah putra Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahumullah berkata: siapa orangnya yang mengatakan saya tidak akan memusuhi orang-orang musyrik atau dia itu memusuhinya namun tidak mengkafirkan mereka atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu orang-orang yang mengucapkan Laa ilaaha illallaah meskipun mereka itu melakukan kekufuran dan kemusyrikan serta memusuhi agama Allah, atau dia mengatakan saya tidak akan mengganggu kubah-kubah itu, maka orang (seperti) ini bukanlah orang muslim, akan tetapi dia itu termasuk dalam jajaran orang yang difirmankan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud memperbedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: “Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)”, serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan. (An Nisa: 150-151).

Sedangkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah mewajibkan memusuhi orang-orang musyrik, berlepas diri dari mereka serta mengkafirkannya: “(Kamu tidak akan mendapati suatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya.” (Al Mujadilah: 22).

(Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), Karena rasa kasih sayang.” (Al Mumtanah: 1). Ad Durar 10/139-140.

Syaikh Sulaiman Ibnu Abdullah tentang orang yang tidak mengkafirkan orang-orang musyrik, beliau berkata: Bila dia ragu akan kekafiran mereka atau jahil akan kekafirannya, maka (harus) dijelaskan kepada dia dalil-dalil dari Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam yang menjelaskan kekafiran mereka, bila dia ragu setelah itu atau bimbang maka sesungguhnya dia itu kafir dengan ijma’ para ulama (yang menerangkan) bahwa orang yang ragu akan kekafiran orang kafir maka dia itu kafir. Kitab Autsaqu ‘Ural Iman.

Syaikh Sulaiman Ibnu Abdillah Ibnu Abdil Wahhab berkata juga tentang orang yang berkata: “Sesungguhnya peribadatan kepada kubah-kubah dan memohon kepada orang-orang yang sudah mati di samping meminta kepada Allah adalah bukan syirik, serta sesungguhnya para pelakunya bukan musyrikin” jelaslah dia status dia itu dan nampaklah ‘inad (pembangkangan) dan kekafirannya”. Ad Durar 8/127-128

Syaikh Abdurrahman rahimahullah berkata: Ahli tauhid itu tidak tegak tauhidnya kecuali dengan meninggalkan pelaku-pelaku syirik, memusuhinya dan mengkafirkannya. Ad Durar 11/434.

Syaikh Abdurrahman berkata lagi: “Seandainya orang itu mengetahui makna Laa ilaaha illallaah, tentu dia mengetahui bahwa orang yang ragu atau bimbang akan kekafiran orang yang menyekutukan bersama Allah (tuhan) yang lainnya, maka sesungguhnya dia itu belum kafir terhadap thaghut. Ad Durar 11/523 dengan tasharruf dan Fatawa Al Aimmah An Najdiyyah.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdullathif berkata setelah beliau mengkafirkan orang yang beribadah kepada selain Allah, kemudian beliau berkata: “Dan siapa ragu akan kekafirannya setelah hujjah tegak atas dia (orang yang ragu), maka dia itu kafir”. Ad Durar 10/439-440.

Beliau berkata lagi: ‘Sesungguhnya Allah telah mewajibkan atas ahli tauhid untuk menjauhkan diri dari orang-orang musyrik, mengkafirkannya, dan berlepas diri dari mereka, kemudian beliau beristdlal dengan ayat: “Dan aku akan menjauhkan diri dari padamu dan dari apa yang kamu sembah selain Allah.” (Maryam: 48) Dan ayat: “Maka tatkala dia menjauhkan diri dari mereka,” dan firman-Nya: “Ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada bapaknya dan kaumnya: “Sesungguhnya aku tidak bertanggungjawab terhadap apa yang kamu sembah, tetapi (aku menyembah) Tuhanku yang telah menjadikanku.” (Az Zukhruf: 26-27) kemudian beliau berkata: Tauhid tidak tegak….

Syaikh (Abdullah) Aba Buthain berkata tentang orang yang mengatakan: “Sesungguhnya kalian (pengikut dakwah syaikh Muhammad, pent) mengkafirkan kaum muslimin,” (padahal hakikat orang yang berbicara itu beribadah kepada selain Allah): Sesungguhnya orang yang berbicara ini tidak mengetahui Islam dan tauhid, dan yang nampak adalah tidak sahnya keislaman orang yang berbicara ini, karena dia tidak mengingkari hal-hal yang dilakukan oleh orang-orang musyrik pada masa sekarang ini dan dia tidak menganggapnya sebagi hal (yang patut diingkari), maka dia itu bukan orang Islam.” Majmu’atur Rasail juz 1 Qism 3/655.

Al Lajnah Ad Daimah dengan pimpinan Syaikh Ibnu Baz rahimahullah menngatakan: Dan dengan hal ini diketahui bahwa tidak boleh bagi kelompok muwahhidiin yang meyakini kafirnya para penyembah kuburan (‘ubbaadul qubuur)mereka mengkafirkan saudara-saudara mereka muwahhidun yang ber-tawaqquf dalam kekafirannya sehingga hujah itu tegak atas mereka (para muwahhidunyang tawaqquf), karena sikap tawaqquf mereka dari mengkafirkan orang-orang itu memilki syubhat, yaitu i’tiqad keharusan penegakkan hujjah atas para penyembah kubur itu sebelum mengkafirkannya, berbeda dengan orang-orang yang tidak ada syubhat dalam kekafirannya, seperti Yahudi, Nasrani, Komunis dan yang lainnya, sesungguhnya mereka-mereka itu tidak ada syubhat dalam kekafirannya dan dalam kekafiran orang yang tidak mengkafirkannya. 2/100, Fatawa Al Aimmah An Najdiyyah 3/74.

Ini adalah tingkatan keempat dari tingkatan-tingkatan penafian tentang orang-orang yang menyalahi tauhid, yaitu mengkafirkan pelaku syirik dan menamakannya musyrik. Dan konsekwensinya adalah menetapkan syirik baginya dan mengkafirkannya.

Ibnu Taimiyyah dalam Risalah Al Kailaniyyah-nyamenuturkan dua riwayat dari Imam Ahmad tentang pengkafiran orang yang tidak mengkafirkan Jahmiyyah. Lihat Al Minhaj An Naql 16 dan Fatawa Al AimmahAn Najdiyyah 3/210.

Masalah Kontemporer:

Seperti hal itu pada masa sekarang: Mengkafirkan -sesuai penjelasan di atas- orang yang berpaham, menerima, dan menyetujui:

  • Sekulerisme.
  • Atau Komunisme.
  • Atau Nasionalisme.
  • Atau paham kebangsaan modern.
  • Atau Bath.
  • Atau Kapitalisme.
  • Atau demokrasi.
  • Dan orang-orang parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan.
  • Dan mahkamah-mahkamah qanuuniyyah (hukum buatan).
  • Atau Globalisasi yang kafir.
  • Atau Agama Rafidlah.
  • Atau Shufiyyah Qubuuriyyah.
  • Dan Al Hadatsah.
  • Dan Ghulaatul ‘Ushraniyyin.
  • Dan agama-agama serta paham-paham yang modern.

 

٦- باب

مقتضىالألوهيةالموالاةوالمعاداة والتكفير

وفي الحديث (من قال لا إله إلا الله وكفر بما يعبد من دون الله حرم ماله ودمه وحسابه على الله تعالى)

وقال في شرحه: ووسم الله تعالى أهل الشرك بالكفر فيما لا يحصى من الآيات فلا بد من تكفيرهم أيضا هذا هو مقتضى لا إله إلا الله كلمة الإخلاص فلا يتم معناها إلا بتكفير من جعل لله شريكا في عبادته كما في الحديث (من قال لا اله إلا الله وكفر بما يعبد من دون الله حرم ماله ودمه وحسابه على الله تعالى)، وقال أيضا في الشرح: في أحد الأنواع قال وهذا النوع لم يأت بما دلت عليه لا إله إلا الله من نفي الشرك وما تقتضيه من تكفير من فعله بعد البيان إجماعا، ثم قال ومن لم يكفر من كفره القرآن فقد خالف ما جاءت به الرسل من التوحيد وما يوجبه اهـ

وقال أيضا: إن الله جعل عداوة المشرك من لوازم هذا الدين اهـ الأئمة النجدية ٣/١٦٨.

وقال ابن تيمية: ويوسف عليه السلام دعا أهل مصر لكن بغير معاداة لمن لم يؤمن، ولا إظهار مناوأة بالذم والعيب والطعن لما هم عليه كما كان نبينا أول ما أنزل عليه الوحي وكانتقريش إذ ذاك تقره ولا ينكر عليه إلى أن أظهر عيب آلهتهم ودينهم وعيب ما كانت عليه آباؤهم وسفه أحلامهم فهنالك عادوه وآذوه. وكان ذلك جهادا باللسان قبل أن يؤمر بجهاد اليد قال تعالى (ولو شئنا لبعثنا في كل قرية نذيرا فلا تطع الكافرين وجاهدهم به جهادا كبيرا). وكذلك موسى مع فرعون أمره أن يؤمن بالله وأن يرسل معه بني إسرائيل وإن كره ذلك وجاهد فرعون بإلزامه بذلك بالآيات التي كان الله يعاقبهم بها إلى أن أهلكه الله وقومه على يديه اهـ كتاب النبوات ص ٣١٩ .

وفيه قضية معاصرة:

فان من مقتضى الألوهية: المعاداة والتكفير في العلمانية و الشيوعية و القومية و الوطنية المعاصرةوالبعثية و الرأسمالية و الديمقراطية والمحاكم القانونية والبرلمانيين المشرعين و العولمة الكفرية ودين الرافضة والصوفية القبورية وغلاة العصرانيين والحداثة وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة.

6. Bab

Konsekwensi Uluuhiyyah Muwaalaah, Mu’aadaah dan Takfier

 

Di dalam hadits: “Siapa yang mengucapkan Laa ilaaha illallaah dan kafir kepada segala yang disembah selain Allah, maka dia itu haram darahnya dan hartanya, sedangkan perhitungannya adalah atas Allah.”

Syaikh Abdurrahman berkata dalam syarahnya: Allah Subhanahu Wa Ta’ala memberi cap kafir bagi orang-orang yang menyekutukan-Nya dalam banyak ayat-ayat yang tidak terhitung, maka harus dikafirkan juga mereka itu (oleh kita), ini adalah konsekwensi Laa ilaaha illallaah kalimah ikhlash, sehingga maknanya tidak tegak kecuali dengan mengkafirkan orang yang menjadikan sekutu bagi Allah dalam ibadahnya, sebagaimana dalam hadits yang shahih: “Siapa yang mengucapkan Laa ilaaha illallaah dan kafir kepada segala yang disembah selain Allah, maka dia itu haram darahnya dan hartanya, sedangkan perhitungannya adalah atas Allah.”

Beliau juga berkata dalam penjelasan salah satu kelompok yang menyalahi tauhid. Macam orang ini juga tidak merealisasikan makna Laa ilaaha illallaah berupa penafian syirik dan konsekwensinya yaitu mengkafirkan orang yang melakukannya setelah ada penjelasan[21] secara ijma’. Kemudian beliau berkata: “Sedangkan orang yang tidak mengkafirkan orang yang telah dikafirkan oleh Al Qur’an, maka dia itu telah menyalahi apa yang dibawa oleh para Rasul berupa tauhid dan konsekwensinya.”

Beliau berkata lagi: “Sesungguhnya Allah telah menjadikan permusuhan terhadap orang musyrik sebagai bagian dari keharusan (lawazim) agama ini.” Al Aimmah An Najdiyyah 3/168.

Ibnu Taimiyyah berkata: “Nabi Yusuf ‘alaihissalam mendakwahi orang-orang Mesir, namun tanpa memusuhi orang-orang yang tidak beriman, dan tanpa menampakkan penyerangan dengan celaan, ejekan dan hinaan terhadap keyakinan mereka, sebagaimana yang dilakukan Nabi kita di awal wahyu turun kepada beliau,dan saat itu orang-orang Quraisy mengakuinya dan tidak mengingkarinya, sampai tiba saat beliau menampakkan celaan terhadap tuhan-tuhan dan agama mereka, celaan terhadap keyakinan nenek moyang mereka dan beliau membodah-bodohkan akal pikiran mereka, maka di sinilah mereka mulai memusuhi dan menyakitinya. Inilah bentuk jihad dengan lisan sebelum beliau diperintahkan jihad dengan tangan, Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Dan andaikata Kami menghendaki benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang memberi peringatan (rasul). Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan Jihad yang besar.” (Al Furqan: 51-52)

Dan begitu juga Musa bersama Fir’aun, dia (Musa) memerintahkan Fir’aun agar beriman kepada Allah dan melepaskan Bani Israil bersamanya, meskipun dia tidak suka dan Musapun melawan Fir’aun dengan membuat dia kalah dengan mukjizat-mukjizat yang dengannya Allah menyiksanya hingga akhirnya Allah binasakan Fir’aun dan kaumnya dengan kedua tangan Nabii Musa. Kitabun Nubuwwat 319.

Masalah kontemporer:

Sesungguhnnya termasuk konsekwensi uluhiyyah adalah memusuhi dan mengkafirkan:

  • Sekulerisme.
  • Atau Komunisme.
  • Atau Nasionalisme.
  • Atau paham kebangsaan modern.
  • Atau Bath.
  • Atau Kapitalisme.
  • Atau Demokrasi.
  • Dan orang-orang parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan.
  • Dan mahkamah-mahkamah qanuuniyyah (hukum buatan).
  • Atau Globalisasi yang kafir.
  • Atau Agama Rafidlah.
  • Atau Shufiyyah Qubuuriyyah.
  • Dan Ghulaatul ‘Ushraniyyin.
  • Dan Al Hadatsah.
  • Dan agama-agama serta paham-paham yang modern.

 

٧- أبواب

متعلقة بالنفي وهي أربعة أبواب

أ- ما يكفي من بغض الشرك

وعن أنس بن مالك قال بينما نحن جلوس مع النبيصلى الله عليه وسلم في المسجد دخل رجل (وهو ضمام بن ثعلبة) فقال للنبيصلى الله عليه وسلم إني سائلك فمشدد عليك في المسألة فلا تجد علي في نفسك فقال سل عما بدا لك فقال أسألك بربك ورب من قبلك آلله أرسلك إلى الناس كلهم فقال اللهم نعم ثم سأله عن الأركان. الحديث.

قال ابا بطين: إن العامي الذي لا يعرف الأدلة إذا كان يعتقد وحدانية الرب سبحانه ورسالة محمد صلى الله عليه وسلم ويؤمن بالبعث بعد الموت وبالجنة والنار وأن هذه الأمور الشركية التي تفعل عند هذه المشاهدباطلة وضلال فإذا كان يعتقد ذلك اعتقادا جازما لا شك فيه فهو مسلم وإن لم يترجم بالدليل لأن عامة المسلمين ولو لقنوا الدليل فإنهم لا يفهمون المعنى غالبا ثم نقل عن النووي في شرح مسلم عند حديث ضمام بن ثعلبه قال قال ابن الصلاح فيه دلالة لما ذهب إليه أئمة العلماء من أن العوام المقلدين مؤمنون وأنه يكتفى منهم بمجرد اعتقاد الحق جزما من غير شك وتزلزل خلافا لمن أنكر ذلك من المعتزلة لأنه قرر ضمام على ما اعتمد عليه في معرفة رسالته وصدقه ومجرد إخباره إياه بذلك ولم ينكر عليه اهـ الدرر١٠/٤٠٩.

ومنه اليوم: بغض العلمانية و الشيوعية و القومية و الوطنية المعاصرة والبعثية و الرأسمالية و الديمقراطية و المحاكم القانونية و العولمة الكفرية ودين الرافضة والصوفية القبورية وغلاة العصرانيين والبرلمانيين المشرعين والحداثة وغير ذلك من الأديان أو المذاهب المعاصرة.

7. Bab-bab Yang Berhubungan Dengan Penafian

Ada Empat Bab

A. Kadar (Minimal Yang) Cukup dalam Membenci Syirik

 

Dari Anas Ibnu Malik radliyallahu ‘anhu berkata: “Tatkala kami duduk-duduk bersama Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam di dalam masjid, tiba-tiba seorang laki-laki (yaitu Dlimam Ibnu Tsa’labah) terus dia berkata kepada Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam: “Sesungguhnya saya akan bertanya kepada engkau, dan saya memojokkan engkau dalam pertanyaan ini, namun engkau tidak akan memiliki perasaan apa-apa dalam dirimu terhadap saya,” Maka Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam berkata: “Silahkan tanya apa yang kamu suka!”Orang itu berkata: “Saya bertanya kepadamu dengan Tuhanmu dan Tuhan orang sebelummu, Apakah Allah yang mengutusmu kepada manusia seluruhnya?” Maka beliau nmenjawab: “Allahumma, Ya.”Kemudiaan orang itu bertanya kepada beliau tentang rukun-rukun….

Syaikh Abdullah Aba Buthain: Sesungguhnya orang awam yang tidak mengetahui dalil-dalil, bila dia itu wahdaniyyah Allah Subhanahu Wa Ta’ala, (meyakini) risalah Muhammad shalallaahu ‘alaihi wa sallam, beriman kepada hari kebangkitan setelah kematian, beriman kepada surga dan neraka, dan meyakini bahwa sesungguhnya hal-hal syirik yang dilakukan di kuburan-kuburan keramat itu adalah kebathilan dan kesesatan, maka bila dia meyakini hal-hal itu dengan keyakinan yang pasti lagi tidak ada keraguan di dalamnya, maka dia itu muslim meskipun tidak menyertai hal-hal itu dengan dalil, karena umumnya kaum muslimin bila mereka itu ditalqini dalil, maka sesungguhnya mereka itu tidak memahami maknanya. Kemudian beliau menukil hadits Dlimam Ibnu Tsa’labah dari Imam An Nawawi dalam Syarah Muslim, beliau berkata: Ibnu Ash Shalah berkata: Di dalam hadits ini ada dilalah terhadap apa yang dipegang oleh para ulama bahwa orang-orang awam yang bertaqlid itu adalah mu’minun, dan sesungguhnya cukup dari mereka itu sekedar meyakini al haq secara pasti yang tidak ada ragu dan bimbang, berbeda halnya dengan orang-orang yang mengingkari hal dari kalangan Mu’tazilah, karena Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam mengakui Dlimam atas apa yang dia jadikan sandaran dalam mengetahui risalah beliau, kebenarannya, serta sekedar pemberitahuan dia terhadap beliau akan hal itu, dan Nabi tidak mengingkarinya. Ad Durar10/409.

Masalah kontemporer:

Termasuk dalam pembahasan ini adalah membenci:

  • Sekulerisme.
  • Komunisme.
  • Nasionalisme.
  • Paham Kebangsaan modern.
  • Bath.
  • Kapitalisme.
  • Demokrasi.
  • Mahkamah-mahkamah qanuuniyah (hukum buatan).
  • Globalisasi yang kafir
  • Agama Rafidlah.
  • Shufiyyah Quburiyyah.
  • Ghulatul ‘Ushraniyyin
  • Orang-orang parlemen yang membuat hukum dan perundang-undangan.
  • Dan Al Hadatsah.
  • Dan agama-agama serta paham-paham yang modern.

    ب- باب

البغض والكراهية للشركمن أصل التوحي

وقال تعالى (قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برءاؤ منكم ومما تعبدون من دون الله كفرنا بكم وبدأ بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بالله وحده).

قال الشيخ محمد بن عبد الوهاب: أما من قال أنا لا أعبد إلا الله وأنا لا أتعرض السادة والقباب على القبور وأمثال ذلك، فهذا كاذب في قول لا إله إلا الله ولم يؤمن بالله ولم يكفر بالطاغوت اهـ الدرر ٢/١٢١.

 

B. Bab

Benci Dan Ketidaksukaan Terhadap Syirik Adalah Termasuk Ashl (Pokok) Tauhid

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja”.(Al Mumtahanah: 4)

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: Adapun orang yang mengatakan “Saya tidak beribadah kecuali kepada Allah, namun saya tidak akan mengganggu berhala-berhala dan kubah-kubah yang berada di atas kuburan-kuburan itu serta yang lainnya,” maka dia itu dusta dalam pengucapan Laa ilaaha illallaah dan dia itu tidak (dianggap) beriman kepada Allah dan tidak kufur kepada thaghut. Ad Durar 2/121.

 

ج-باب

لا تصح المحبة إلا ببغض

قال ابن تيمية على قوله تعالى (ولو كانوا يؤمنون بالله والنبي وماأنزل إليه مااتخذوهم أولياء) قالفدل أن الإيمان المذكور ينفي اتخاذهم أولياء ويضاده ولا يجتمع الإيمان واتخاذهم أولياء في القلب. الفتاوى ٧/١٧.

وقالابن القيم: الولاية تنافي البراءة فلا تجتمع البراءة والولاية أبدا) أحكام أهل الذمة ١/٢٤٢.

وقالالزمخشري: فإن موالاة الولي وموالاة عدوه متنافيان.

وقال البيضاوي: فإن موالاة المتعاديين لا يجتمعان.

وقد قيل وبضدها تتبين الأشياء.

قضية معاصرة: ومثله اليوم فلا يصح محبة المحاكم الشرعية إلا ببغض المحاكم القانونية، ولا يصح محبة الأحكام الشرعية إلا ببغض العلمانية إلى آخره.

C. Bab

Mahabbah Tidak Sah Kecuali Dengan (Adanya) Kebencian

 

Ibnu Taimiyyahrahimahullah berkata saat menafsirkan firman-Nya Subhanahu WaTa’ala: “Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi (Musa), dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (Nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu sebagai penolong.” (Al Maidah: 8)

Beliau berkata: Ini menunjukkan bahwa iman yang disebutkan itu menafikkan pengambilan orang-orang musyrikin sebagai penolong dan bertentangan dengannya. Iman dan pengambilan mereka sebagai penolong itu tidak mungkin bersatu kumpul dalam hati. Al Fatawa 7/17.

Ibnul Al Qayyim rahimahullah berkata: Wilaayahitu bersebrangan dengan baraa’ah, maka tidak mungkin baraa’ah dan wilaayahitu berkumpul selama-lamanya. Ahkam Ahlidz Dzimmah 1/242.

Az Zamakhsyariyberkata: Loyalitas kepada al waliydengan loyalitas kepada musuhnya adalah dua hal yang saling bersebrangan.

Al Baidlawiy berkata: Melakukan loyalitas kepada dua hal yang saling bermusuhan adalah tidak mungkin kumpul bersatu.

Sebagaimana yang sering dikatakan bahwa dengan lawannya urusan-urusan itu bisa jelas.

Masalah kontemporer:

Seperti hal di atas pada masa sekarang, tidak sah mencintai mahkamah-mahkamah syar’iyyah kecuali dengan membenci mahkamah-mahkamah qanuuniyyah. Tidak sah kecintaan terhadap hukum-hukum syar’iyyah kecuali dengan membenci sekulerisme dan yang lainnya.

د-باب

فائدة الكفر بالطاغوت وترك الشركتصحيح التوحيد

(أي أن النفي من أجل الإثبات)

قال تعالى (لا تجد قوما يؤمنون بالله واليوم الآخر يوادون من حاد الله) وقال تعالى (ولقدبعثنا في كل أمة رسولا أن اعبدوا الله واجتنبوا الطاغوت) وقال تعالى (فمن يكفر بالطاغوت ويؤمن بالله فقد استمسك بالعروة الوثقى).

قال ابن تيمية: في الفتاوى ٧/١٧ على قوله تعالى (وترى كثيرا منهم يتولون الذين كفروا لبئس ما قدمت لهم أنفسهم أن سخط الله عليهم وفي العذاب هم خالدون , ولو كانوا يؤمنون بالله والنبي وما أنزل إليه ما اتخذوهم أولياء) قال فدل على أن الإيمان المذكور ينفي اتخاذهم أولياء ويضاده ولا يجتمع الإيمان واتخاذهم أولياء في القلب ودل ذلك على أن من اتخذهم أولياء ما فعل الإيمان الواجب من الإيمان بالله والنبي وما أنزل إليه ومثله قوله تعالى (لاتتخذوا اليهود والنصارى أولياء بعضهم أولياء بعض ومن يتولهم منكم فإنه منهم) فإنه أخبر في تلك الآيات أن متوليهم لا يكون مؤمنا وأخبر هنا أن متوليهم هو منهم فالقرآن يصدق بعضه بعضا. أ.هـ

وقال ابن القيم: وقد حكم الله تعالى بأن من تولاهم فإنه منهم ولا يتم الإيمان إلا بالبراءة منهم والولاية تنافي البراءة فلا تجتمع الولاية والبراءة أبدا. أ.ه أحكام أهل الذمة ١/٢٤٢ وكتابه البيان هذا ص ٥١.

وقال المناوي: قال الزمخشري: فإن موالاة الولي وموالاة عدوه متنافيان. أ. هـ فيض القدير ٦/١١١ البيان ص ٣٨.

وقال البيضاوي: فإن موالاة المتعاديين لا يجتمعان.

D. Bab

Faidah Kufur Kepada Thaghut dan Meninggalkan Syirik Adalah

Untuk Keabsahan Tauhid

(yaitu penafian itu untuk itsbat)

           

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Kamu tidak akan mendapati suatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya.” (Al Mujadilah: 22)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Dan sesungguhnya kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlahh Allah (saja), dan jauhilah thaghut itu.” (An Nahl: 36)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Karena itu barang siapa ingkar kepada thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus.” (Al Baqarah: 256)

Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata dalam Al Fatawa 7/17 saat menjelaskan firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan. Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (Nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong.” (Al Maidah: 80-81)

Beliau berkata: Ini menunjukkan bahwa iman yang disebutkan itu menafikan pengambilan orang-orang musyrikin sebagai penolong dan bertentangan dengannya. Iman dan pengambilan mereka sebagai penolong itu tidak mungkin bersatu kumpul dalam hati, dan ini menunjukkan bahwa orang yang menjadikan mereka sebagai auliyaa berarti dia itu tidak melakukan iman yang wajib berupa iman kepada Allah, Nabi dan iman kepada apa yang di turunkan kepadanya. Dan seperti itu pula firman-Nya Subhanahu Wa Ta’ala: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka.” (Al Maidah: 51)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam ayat-ayat itu mengabarkan bahwa orang yang loyal kepada mereka adalah bukan orang yang beriman, dan dalam ayat ini Dia mengabarkan bahwa orang yang loyal kepada mereka, maka dia itu termasuk golongan mereka, sehingga Al Qur’an itu saling membenarkan antara sebahagian dengan sebahagian yang lain. Al Fatawa 7/17.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata: Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah memvonis bahwa orang yang loyal kepada mereka, maka sesungguhnya dia itu termasuk golongan mereka. Iman itu tidak bisa tegak kecuali dengan adanya baraa’ah dari mereka, sedangkan wilaayaah itu bersebrangan dengan baraa’ah, maka tidak mungkin baraa’ahdanwilaayaahitu berkumpul selama-lamanya. Ahkam Ahlidz Dzimmah 1/242 dan kitabnya Al Bayan hal 51.

Al Munawiy berkata: Az Zamakhsyariy berkata: Loyalitas kepada al waliydengan loyalitas kepada musuhnya adalah dua hal yang saling bersebrangan. Fadlul Qadir 6/111, Al Bayan hal 38.

Al Baidlawiy berkata: Melakukan loyalitas kepada dua hal yang saling bermusuhan adalah tidak mungkin kumpul bersatu.

٨- باب

لا يصح شرط من شروط لا إله إلا الله إلا بعدم ضده[22]

قال تعالى (فماذا بعد الحق إلا الضلال).

وقال ابن تيمية رحمه الله: ولهذا كان كل من لم يعبد الله فلا بد أن يكون عابدا لغيره … وليس في ابن آدم قسم ثالث اهـ مختصرا.

وقال ابن القيم:في الهدي ٤/٢٠٣ وكذلك كل نقيضين زال أحدهما خلفه الآخر. اهـ

8. Bab

Syarat Dari Syarat-Syarat Laa Ilaaha Illallaah Tidak Sah Kecuali Dengan Tidak Ada Lawannya[23]

 

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “maka tidak ada sesudah kebenaran itu melainkan kesesatan”. (Yunus:32).

Ibnu Taimiyyah rahimahullahberkata: Oleh sebab itu orang yang tidak menyembah Allah pasti dia itu menjadi hamba bagi selain-Nya… dan di tengah-tengah Ibnu Adam itu tidak ada orang macam ketiga. Mukhtashar.

Dan Ibnul Qayyim berkata dalam Al Hadyu4/203: Dan begitu juga setiap naqidlain, bila salah satunya hilang, maka digantikan yang lainnya.


[1]Jika seseorang menyekutukan Allah sebelum ada hujjah, maka dia itu orang musyrik, dan kalau dia menyekutukan Allah setelah ada hujjah, maka dia itu musyrik kafir, dan bila dia menyekutukan Allah setelah ada hujjah, sedang sebelumnya dia itu adalah orang muslim, maka dia itu adalah musyrik kafir murtad. Bila anda telah memahami istilah tersebut, tentu anda tidak akan keliru memahami perkataan para ‘ulama Ahlus Sunnah. Pent

  [2]والناس باعتبار الأصل أقسام: ١ – رجل عنده أصل الإسلام ولم يخطئ أو يخالف. ٢- رجل عنده أصل الإسلام لكن أخطأ في غير ذلك. ٣ – رجل على غير أصل الإسلام وهو يعرف ذلك. ٤ – رجل على غير أصل الإسلام ويظن نفسه على أصل الإسلام٥- رجل دخل دخولا صحيحا في أصل الإسلام ثم خرج من أصله بردة أوكفر.

[3]Manusia bila ditinjau dari sudut Ashlul Islam ada beberapa macam:

  1. Orang yang memiliki Ashlul Islam, dan dia tidak keliru atau tidak menyalahi.
  2. Orang yang memiliki Ashlul Islam, namun dia keliru dalam hal lain.
  3. Orang yang berada di atas Ashlul Islam sedang dia mengetahuinya.
  4. Orang yang tidak berada di atas Ashlul Islam sedang dia mengira bahwa dirinya masih berada di atas Ashlul Islam
  5. Orang yang telah masuk dengan benar di dalam Ahlul Islam, kemudian dia keluar darinya dengan kemurtadan atau kekufuran.

 [4]ويتبع هذا الباب للتوضيح باب تسمية من ترك الأركان غير التوحيد من الثلاثة (وهو من لم يسمع الدعوة)، فيوصف بالنفي فيقال: ليس بمصل.. وهكذا – لم أو لا -). لكن الفرق بين الأركان الأربعة غير التوحيد أنه  مع العذر يثبت اسم الإسلام. ولحديث حذيفة مرفوعا (يدرس الإسلام كما يدرس وشي الثوب حتى لا يدرى ما صيام ولا نسك ولا صدقة) الحديث صححهالحاكم و رواه ابن ماجة وزاد ولا صلاة.

[5] Kalau belum ada hujjah risaliyyah maka dia itu musyrik saja, dan bila sudah ada hujjah risaliyyah, maka dia itu musyrik kafir, Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata sebagaimana yang dinukil oleh Syaikh Abdullathif dalam Minhajut Ta’sis: 60: jenis orang-orang musyrik itu dan yang seperti dengan mereka dari kalangan orang-orang yang beribadah kepada para wali dan orang-orang shalih, maka sesungguhnya kami menghukumi mereka sebagai orang-orang musyrik, dan kami memendang mereka sebagai orang-orang kaffir bila hujjah risaliyyah sudah tegak atasnya.Pent

[6] Sedangkan memberi tumbal, sesajen, dan meminta kepada orang yang sudah mati bukanlah ketauhidan, bahkan justru kemusyrikan, sedangkan penyebab semua itu adalah kebodohan, seandainya mereka mengetahui bahwa itu syirik, tentu mereka tidak akan melakukannya. Pelakunya adalah bukan orang Islam meskipun mengucapkan dua kalimah syahadat dan melakukan ritual ibadah lainnya, mereka adalah musyrikun bila hujjah risaliyyah belum tegak, dan bila hujjah itu telah tegak maka mereka itu musyrikun kuffar murtaddun. pent

[7] Ini bukan dalam setiap orang-orang jahil bahwa mereka itu tidak boleh di ta’yin, akan tetapi yang tidak boleh dita’yin itu adalah dalam dua macam orang yang tidak mampu mencari (yaitu tidak mampu mencari padahal diaa sangat menginginkannya dan orang yang tidak mampu mencari karena ketidakpeduliannya, ini kedua-duanya berada pada saat tidak ada dakwah dan tidak ada tamakkun untuk mengetahui dan mencari) karena konteks pembicaraan adalah tentang mereka. Dan juga ini maksudnya adalah tidak dita’yin dalam masalah adzab akhirat, dan adapun dalam hukum dunia, maka keduanya addalah musyrik kafir bukan Muslim meskipun dia jahil, selama dia melakukan syirik dan hakikat syirik itu melekat padanya maka nama musyrik itu layak baginya. Ali Al Khudlair dalam Kitab Ath Thabaqat: 10. pent

[8] Bukan Muslim dan bukan kafir, tapi dia itu musyrik. Pahamilah ini. Pent

[9]Maksudnya mati zaman fatrah. pent

[10]Dia itu musyrik, kalau belum ada hujjah risaliyyah maka dia itu musyrik saja, dan bila sudah ada hujjah risaliyyah maka dia itu musyrik kafir, Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata sebagaimana yang dinukil oleh Syaikh Abdullathif dalam Minhajut Ta’sis 60: Jenis orang-orang musyrik itu dan yang seperti dengan mereka dari kalangan orang-orang yang beribadah kepada para wali dan orang-orang shalih, maka sesungguhnya kami menghukumi mereka sebagai orang-orang musyrik, dan kami memandang mereka sebagai orang kafir bila hujjah risaliyyah telah tegak atasnya.

[11]Dia bukan kafir dan bukan Muslim tapi musyrik, karena nama musyrik itu  adalah nama yang tidak ada hubungannya dengan hujjah, Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata: Nama musyrik itu telaah tetap sebelum risalah, karena dia itu menyekutukan Tuhannya dan menjadikan tandingan bagi-Nya… Al Fatawaa 20/38. pent

[12]Dliddaan adalah seperrti merah dan putih, tidak bisa bersatu pada suatu tempat dalam satu waktu, tapi keduanya bisa hilang dan diganti dengan warna lain. Sedangkan naqidlaanadalah seperti bergerak dan diam, keduanya tidak bersatu dalam satu benda, dan kedua-duanya tidak bisa lenyap dari benda itu, tapi pasti salah satunya ada. pent

[13] Sejenis bab ini untuk lebih jelasnya, bab menamakan orang yang meninggalkkan rukun-rukun selain tauhid dari yang tiga macam orang (yaitu orang yang belum mendengar dakwah), maka ini diberi sifat dengan penafian. Sehingga dikatakan: Bukan orang yang shalat…. Dan begitu seterusnya -belum atau tidak-) namun perbedaan antara rukun yang empat selain tauhid adalah bahwa bila terjadi karena ada udzur, maka nama Islam masih tetap. Dan ini berdasarkan hadits Hudzaifah yang marfu’:

(“Islam menghilang seperti hilangnya hiasan pakaian, sehingga tidak dikenal apa itu shiyam, nusuk dan shadaqah)” hadits dishahihkan oleh Al Hakim dan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan ada tambahan: “tidak dikenal apa itu shalat”

[14] Orang awam yang jahil dikala melakuka syirik akbar maka ia itu telah meninggalkan tauhid, dan dia tidak dikatakaan muwahhid, tapi dinamakan musyrik. pent

[15] Ketahuilah bahwa hujjah itu telah tegak dan telah sampai dengan diutusnya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan turunnya Al Qur’an, sehingga orang yang telah mengetahui akan adanya Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam dan Al Qur’an, terus dia melakukan syirik padahal memiliki tamakkun (kesempatan dan peluang) untuk mencari tauhid, maka dia itu adalah musyrik, kafir mu’ridl bila di itu jahil (berpaling tidak mau tahu, dan rela dengan kejahilan) atau kafir mu’anid (mengingkari setelah mengetahui kebenaran). Adapun bayanul hujjah/fahmul hujjah ini berhubungan dengan masalah-masalah yang sifatnya khafiyyah dan yang tidak bisa diketahui kecuali dengan tersebarnya ilmu serta takfier Ahlul Ahwaa Wal Bida’.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata: Semua yang telah sampai Al Qur’an kepadanya baik itu manusia atau jin maka berarti telah terkena peringatan Rasulullah. Al Fatawaa 16/149.

Beliau berkata juga ketika menjelaskan firman-Nya: “Laa tasma’uu li hadzal qur’an wal ghauu fiihi,” hujjah itu telah tegak dengan adanya Rasul yang menyampaikan dan adanya tamakkun untuk mendengar dan menghayati, bukan dengan mendengarnya itu, karena di antara orang-orang kafir ada yang sengaja menghindari dari mendengarkan Al Qur’an dan dia justeru memilih yang yang lainnya. Al Fatawaa 16/166.

Beliau juga mengatakan: Sesungguhnya hujjah Allah itu telah tegak dengan Rasul-Nya dan dengan adanya kesempatan/peluang (tamakkun) untuk tahu, sehingga bukan termasuk syarat (tegaknya) hujjah Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengetahuinya orang-orang yang di dakwahinya akan hujjah itu. Sebab itu keberpalingan orang-orang kafir dari mendengarkan Al Qur’an dan dari mentadaburinya bukanlah sebagai penghalang dari tegaknya hujjah Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas mereka, karena kesempatan (peluang) itu sudah ada. Kitab Ar Radd ‘Alal Manthiqiyyin: 99.

Beliau berkata lagi: Dan bila dia memberitakan akan adanya perintah untuk amar ma’ruf dan nahi munkar, bukanlah termasuk syarat hal itu sampainya perintah yang memerintah dan larangan yang melarang kepada setiap mukallaf di alam ini, karena ini bukan syarat dalam penyampaian risalah; maka bagaimana hal ini disyaratkan dalam hal-hal yang sifatnya sebagai pelengkap? Bahkan yang menjadi syarat adalah adanya tamakkun (peluang/kesempatan) bagi mukallaf dari sampainya hal itu kepada mereka, kemudian bila mereka tidak sungguh-sungguh (tafrith) dan tidak mengusahakan sampainya itu kepada mereka padahal faktor penentunya ada, maka tafrith itu dari mereka bukan dari yang menyampaikan. Al Fatawaa 28/125-126.

Ibnul Qayyim berkata dalam Kitab Thabaqatul Mukallafin di thabaqah yang ketujuhsebagaimana yang nukil oleh Syaikh Ishaq Ibnu Abdirrahman: Dan ini menunjukkan bahwa kekufuran orang yang mengikuti mereka itu hanyalah karena sebab ittiba’ dan taqlidkepada mereka itu. Ya… dalam masalah ini harus ada rincian yang dengan (rincian) ini semua isykalpasti hilang, yaitu adanya perbedaan:

  • Muqallid yang memiliki kesempatan/peluang untujk tahu dan mengetahui kebenaran terus dia berpaling darinya.
  • Dengan muqallidyang sama sekali tidak memiliki tamakkun untuk itu.

Kedua macam muqallid ini ada pada kenyataan kehidupan:

  • Orang yang memiliki tamakkun untuk mencari namun dia berpaling, maka dia itu mufarrith (melakukan kelalaian lagi meninggalkan kewajibannya sehingga tidak ada udzur baginya dihadapan Allah.
  • Adapun orang yang tidak mampu untuk bertanya dan untuk mengetahui yang dimana sama sekali dia itu tidak memiliki tamakkun untuk mengetahui dengan cara apapun, maka ini ada dua golongan:
  1. Pertama: Orang yang menginginkan petunjuk, sangat mementingkannya dan mencintainya sekali, namun dia tidak mampu atas itu dan tidak kuasa untuk mencarinya karena tidak ada orang yang memberikan arahan kepadanya. Maka hukum orang ini adalah sama dengan ahlul fatrah dan orang yang tidak sampai dakwah kepadanya.
  2. Kedua: Orang yang berpaling, tidak memiliki keinginan, tidak penah membisikan dirinya kecuali dengan apa yang dia yakini sekarang saja.

Orang yang merupakan kelompok pertama mengatakan: “Ya Tuhanku seandainya saya mengetahui bahwa Engkau memiliki agama yang lebih baik dari apa yang saya pegang sekarang, tentu saya telah menganutnya dan telah saya tinggalkan apa yang saya pegang sekarang ini, namun saya tidak mengetahui kecuali apa yang saya pegang sekarang dan saya tidak mampu mencari yang lainnya, inilah ujung batas usaha saya dan puncak pengetahuan saya.”

Adapun orang yang kedua, dia itu betah/rela dengan apa yang dia pegang, tidak pernah menginginkan/mementingkan yang lain atasnya, dan jiwanya tidak pernah mencari ajaran yang lain, tidak ada perbedaan bagi dia baik saat dia tidak mampu atau saat dia mampu untuk mencarinya.

Kedua orang ini sama-sama tidak mampu, dan kelompok kedua ini tidak wajib diikutkan/disamakan statusnya dengan kelompok pertama, karena adanya perbedaan di antara keduanya. Kelompok pertama statusnya sama seperti orang yang mencari agama pada masa fatrah, terus dia tidak mendapatkannya, sehingga dia berpaling darinya dalam keadaan tidak mampu dan jahil serta mengarahkan segenap kekuatannya dalam mencarinya. Sedangkan kelompok kedua dia itu seperti orang yang tidak mencari, bahkan dia mati di atas syiriknya, dan seandainya dia mencarinya tentu dia (tetap) tidak mampu. Harus dibedakan antara ketidakmampuan orang yang sudah berusaha untuk mencari dengan ketidakmampuan orang yang berpaling (tidak mau mencari). Lihat Hukmu Takffir Mu’ayyandalam Aqidatul Muwahhidin 161-162.

Beliau jelaskan bahwa ada tamakkun (ada peluang kemungkinan) untuk tahu itu adalah hujjah, sehingga orang yang tidak tahu saat itu tidak diudzur karena hujjah sudah tegak dan sampai, hanya dia yang berpaling.

Syaikh Abbullathif sebagaimana di nukil oleh Syaikh Ishaq rahimahumullah mengatakan: Sesungguhnya Al ‘Allamah Ibnul Qayyim rahimahullah memastikan (jazm) akan kafirnya orang-orang yang taqlid kepada guru-gurunya dalam masalah-masalah yang mukaffirah (membuat kafir) bila mereka itu memiliki tamakkun (kemungkinan/peluang) untuk mencari kebenaran dan untuk mengetahuinya dan mereka sudah memiliki ahliyyah (maksudnya, baligh dan berakal, pent) untuk itu dan mereka justru berpaling dan tidak mau menoleh. Sedangkan orang yang tidak memilliki tamakkun dan tidak memiliki ahliyyah untuk mengetahui apa yang dibawa para rasul, maka orang seperti itu menurut beliau (Ibnul Qayyim) termasuk dalam jenis ahlul fatrah dari kalangan orang-orang yang belum sampai kepada mereka dakwah rasul, dan kedua macam orang ini (maksudnya orang yang taqlid dalam mukaffirah sementara tidak ada tamakkun untuk tahu dan tidak ada ahliyyah dengan ahlul fatrah yang belum sampai dakwah rasul) tidak dihukumi sebagai orang Islam dan mereka itu tidak masuk dalam deretan kaum muslimin, termasuk menurut orang yang tidak mengkafirkan sebagian mereka -dan ungkapan ini akan ada nanti- dan adapun nama syirik maka ini layak bagi mereka dan namanya dalam (musyrikin) mengena pada diri mereka, karena Islam apa yang bisa tersisa bila pokok dan kaidah dasarnya dilanggar yaitu kesaksian Laa Ilaaha Illallaah. Hukmu Takfier Mu’ayyan dalam Aqidatul Muwahhidin,taqdim Ibnu Baz 159.

Ini juga penegasan bahwa hujjah itu sudah tegak dengan adanya tamakkun, bila orang tidak mengetahui padahal tamakkun ada maka ini tidak dianggap. Terus ini juga penegasan bahwa nama syirik itu tidak ada hubungan dengan tegaknya hujjah, ada atau tidak ada hujjah kalau orang menyekutukan Allah maka dia disebut musyrik, Ibnu Taimiyyah berkata: Dan nama musyrik tetap sebelum ada risalah, karena dia menyekutukan tuhannya dan menjadikan tandingan bagi-Nya. Al Fatawaa 20/38.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata saat menjelaskan hadits ‘Amr Ibnu ‘Absyah As Sulami dalam Mufidul Mustafid Fi Kufri Tarikit Tauhid, dalam Aqidatul Muwahiddin, taqdim Ibnu Baz 50: Di antara pelajaran yang kita ambil dari kisah ini adalah bahwa orang arab jahiliy ini (maksudnya ‘Amr) tatkala ada yang memberitahu bahwa ada laki-laki di Mekkah (maksudnya Rasulullah) yang mengajarkan agama yang berbeda dengan apa yang dipegang orang-orang, dia tidak bisa sabar sehingga dia langsung mengendarai tunggangannya dan terus mendatangi beliau, dan dia mengetahui apa yang ada pada beliau karena di dalam hati dia itu ada rasa kecintaan akan agama dan kebaikan, dan dengan ini firman-Nya ditafsirkan: “Kalaukiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka,“ yaitu kesungguhan akan mempelajari agama, “Tentulah Allahjadikan mereka dapat mendengaryaitu membuat mereka paham. Ini menunjukkan bahwa ketidakpahaman pada mayoritas manusia pada masa sekarang adalah pemalingan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, dengan sebab Allah mengetahui ketidaksungguhan mereka atas mempelajari agama di dalam hatinya. Maka jelaslah bahwa di antara sebab terbesar yang menyebabkan orang digolongkan dalam jajaran binatang yang paling buruk adalah tidak adanya kesungguhan dalam mempelajari agama. Bila orang arab jahiliy (‘Amr) ini mencari dengan sedemikian rupa, maka apa udzur orang-orang yang mengakui pengikut pada nabi dan telah sampai kepada mereka dari nabi itu apa yang telah sampai dan juga di sana ada orang yang mengajarkan (tauhid) namun dia tidak mau bangkit sedikitpun, bila dia hadir atau mendengar maka seperti orang yang Allah firmankan: “Tidak datang kepada mereka suatu ayat Al Qur’an yang baru (diturunkan) dari tuhan mereka, melainkan mereka mendengarnya, sedang mereka bermain-main, (lagi) hati mereka dalam keadaan lalai,”

Sehingga tidak heran kalau Syaikh Ishaq mengatakan: sesungguhnya hujjah itu telah tegak dengan Al Qur’an atas semua orang yang telah sampai kepadanya meskipun dia tidak memahaminya. Hukmu Takfier Mu’ayyan, Aqidatul Muwahhidin, taqdim Ibnu Baz: 154.

Abdullah Aba Buthain rahimahullah berkata: orang musyrik itu adalah orang musyrik baik dia mau atau tidak mau, sebagaimana orang yang melakukan riba disebut muraabii, baik dia mau atau tidak mau dan meskipun dia tidak menamakannya riba, dan peminum khamar adalah peminum khamar meskipun mereka menamakannya dengan bukan namanya. Al Intishar Li Hizbillahil Muwahhidin, dalam Aqidatul Muwahhidin taqdim Ibnu Baz 12.

Ini berbeda dengan nama kafir yang tidak terjadi kecuali setelah tegaknya dan sampainya hujjah, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: Kekafiran yang berhak mendapatkan adzab itu tidak terjadi kecuali setelah adanya risalah. Al Fatawaa 2/78.

Dan telah lalu apa arti sampai dan tegaknya hujjah itu, ini adalah dalam masalah syirik akbar dan kekufuran akbar yang dhahirah (nyata), berbeda dalam masalah yang khafiyyah.

Syaikh Muhammad Shalih Al Utsaimin rahimahullah setelah menjelaskan masalah udzur karena kejahilan beliau mengatakan dalam Al Majmu’ Atsamin 3/6:Namun hendaklah diketahui bahwa kita pada masa sekarang ini berada pada zaman yang hampir tidak ada tempat di muka bumi ini kecuali dakwah Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam telah sampai ke sana dengan perantaraan sarana-sarana informasi yang bermacam-macam serta berbaurnya manusia dengan yang lainnya, dan umumnya kekufuran itu (pada masa sekarang) terjadi karena ‘inad (pembangkangan).

Di tempat lain saat menjelaskan syarat takfier 3/17: Namun bila dia itu melakukan tafrith (kurang peduli/teledor) dengan meninggalkan pelajar dan mencari tahu, maka ini tidak diudzur.

Syaikh Shalih Al Fauzan berkata ketika ditanya tentang orang yang melakukan syirik akbar sedang dia hidup di tengan kaum muslimin: Siapa orangnya yang telah sampai kepadanya Al Qur’an dengan cara dimana dia bisa memahaminya bila dia ada keinginan, namun justru dia berpaling dari memahaminya kemudian tidak mengamalkannya dan tidak menerimanya, maka sesungguhnya hujjah itu telah tegak atasnya dan dia tidak diudzur karena kejahilan, karena hujjah telah sampai kepadanya. Masaailul Iman 30.pent

[16] Bila belum tegak hujjah risaliyyah maka dia musyrik saja, adapun bila sudah tegak maka dia itu musyrik kafir. pent

[17]Maksudnya tegaknya hujjah, lihat catatan kaki sebelumnya. Pent.

[18]Kalau di kita adalah orang-orang JIL dan seluruh jaringannya. Pent

[19] Ini untuk takfier, karena takfier terjadi setelah ada risalah dan dakwah, dan orang yang berada di suatu masa atau negri yang di mana dakwah tauhid tidak ada dan kebodohan merajalela terus mereka itu melakukan kemusyrikan dan tidak ada tamakkun untuk tahu dan mendengar, maka mereka itu tidak dikafirkan terlebih dahulu sebelum diingatkan, adapun nama musyrik maka itu sudah menempel pada mereka, karena status musyrik itu tidak ada hubungannya dengan masalah risalah atau bulughul hujjah, berbeda dengan status kafir. Adapun kalau orang melakukan syirik pada saat dakwah tauhid tegak, dunia terbuka, informasi mudah dan kemungkinan untuk mencari ada maka orang yang menyekutukan Allah subhanahu wa ta’ala itu divonis musyrik kafir murtad (kalau dia sebelumnya Muslim) meskipun dia jahil, karena dia berpaling dan tidak mau belajar. Silahkan lihat Al Mutammimah Li Kalaami A’Immatid Dakwah Fi Mas’alatil Jahli Fisy Syirkil Akbar, Ali Al Khudlair, Hukmu Takfier Mu’ayyan Wal Farqu Baina Qiyamil Hujjah Wa Fahmil Hujjah, Imam Ishaq IBnu Abdirrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah. Pent.

[20] Syaikh Ishaq Ibnu Abdirrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad Ibnu Abddil Wahhab rahimahullah berkata: “Dan hujjah itu sudah tegak atas manusia dengan Rasul dan Al Qur’an. (Hukmu Takfier Mu’ayyandalam Aqidatul Muwahhidin: 150)dan beliau berkata lagi: dan perhatikanlah ucapan Syaikh (Muhammad) rahimahullah bahwa setiap orang yang telah sampai Al Qur’an kepadanya maka hujjah itu telah tegak atasnya meskipun dia tidak paham akan hal itu. (156) pent.

[21]Ini untuk takfier, karena takfier terjadi setelah ada risalah dan dakwah, dan orang  yang berada di suatu masa atau negeri yang di mana dakwah tauhid tidak ada dan kebodohan merajalela terus mereka itu melakukan kemusyrikan dan tidak ada tamakkun untuk tahu dan mendengar, maka mereka itu tidak dikafirkan terlebih dahulu sebelum diingatkan, adapun nama musyrik maka itu sudah menempel pada mereka, karena status musyrik itu tidak ada hubungannya dengan masalah risalah atau bulughul hujjah, berbeda dengan status kafir. Adapun kalau orang  melakukan syirik pada saat dakwah tauhid tegak, dunia terbuka, informasi mudah dan kemungkinan untuk mencari ada maka orang yang menyekutukan Allah subhanahu wa ta’ala itu divonis musyrik kafir murtad (kalau dia sebelumnya Muslim) meskipun dia jahil, karena dia berpaling dan tidak mau belajar. Silahkan lihat Al Mutammimah Li Kalaami A’Immatid Dakwah Fi Mas’alatil Jahli Fisy Syirkil Akbar, Ali Al Khudlair, Hukmu Takfier Mu’ayyan wal farqu Baina Qiyamil hujjah Wa Fahmil Hujjah, Imam Ishaq IBnu Abdirrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah Pent.

 [22]لابد في الشروط من النفي والإثبات. وكما قيل وبضدها تتبين الأشياء.

[23] Dalam syarat-syarat itu harus ada nafyi dan itsbat, dan sebagaimana ungkapan dengan ada lawannya segala ha itu menjadi jelas.

Filed under: AQIDAH, MANHAJ, SYIRIK, TAKFIR, TAUHID

4 Responses

  1. Abu Fikri says:

    Assalamu’alaikum

    Akhi admin .. minta izin copas utk dipelajari

  2. Hanna Batrisyia says:

    Assalaamu’alaikum warohmatullaahi wabarokaatuh..
    To admin;
    izin share stiap maqoolah yang ada disini,smg bermanfaat bagi yg membacanya.
    Syukron..
    ______

    Wa’alaikumussalam warohmatullaahi wabarokaatuh.
    silahkan asal tidak merubah isi dan tetap mencantumkan sumbernya.

  3. mutiarazuhud says:

    Mereka meneladani ulama Muhammad bin Abdul Wahhab yang berprasangka buruk kepada kaum muslim yang berziarah kubur sambil berdoa kepada Allah ta’ala dengan bertawassul kepada ahli kubur sebagai penyembah kuburan sebagaimana yang dapat kita ketahui pada syarah Qawa’idul ‘Arba karya ulama Muhammad bin Abdul Wahhab yang ditulis oleh ulama Sholih Fauzan Al-Fauzan pada http://mutiarazuhud.files.wordpress.com/2012/03/pemahaman-tauhid-maw.pdf

    Kitab rujukan mereka tersebut sebagian besar isinya adalah ayat-ayat yang diturunkan bagi orang-orang kafir disalahgunakan untuk menyerang kaum muslim

    Hal ini mengingatkan kita kepada ciri-ciri orang-orang seperti Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim an Najdi atau khawarij yang mempergunakan ayat-ayat yang diturunkan bagi orang-orang kafir untuk menyerang orang-orang beriman

    Abdullah bin Umar ra dalam mensifati kelompok khawarij mengatakan: “Mereka menggunakan ayat-ayat yang diturunkan bagi orang-orang kafir lantas mereka terapkan untuk menyerang orang-orang beriman”.[Lihat: kitab Sahih Bukhari jilid:4 halaman:197]

    Contohnya mereka mengatakan bahwa mereka melakukan jihad menegakkan tauhid kemudaian berdalil dengan firman Allah ta’ala yang artinya “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja…” (QS Al-Mumtahanah [60]:4)

    (QS Al-Mumtahanah [60]:4) adalah perkataan bagi orang-orang kafir bukan perkataan bagi manusia-manusia yang telah bersyahadat

    Salah satu gurunya ulama Muhammad bin Abdul Wahhab yakni Syaikh Muhammad bin Sulaiman AI-Kurdi as-Syafi’i, menulis surat berisi nasehat bahwa yang dilarang adalah meyakini orang ditawassuli atau di-istighotsahi bisa memberi manfaat tanpa kehendak Allah”

    “Wahai Ibn Abdil Wahab, aku menasehatimu karena Allah, tahanlah lisanmu dari mengkafirkan kaum muslimin, jika kau dengar seseorang meyakini bahwa orang yang ditawassuli bisa memberi manfaat tanpa kehendak Allah, maka ajarilah dia kebenaran dan terangkan dalilnya bahwa selain Allah tidak bisa memberi manfaat maupun madharrat, kalau dia menentang bolehlah dia kau anggap kafir, tapi tidak mungkin kau mengkafirkan As-Sawadul A’zham (kelompok mayoritas) diantara kaum muslimin, karena engkau menjauh dari kelompok terbesar, orang yang menjauh dari kelompok terbesar lebih dekat dengan kekafiran, sebab dia tidak mengikuti jalan muslimin.”

    Kaum muslim yang berdoa kepada Allah ta’ala dengan bertawassul pada ahli kubur yang dekat dengan Allah ta’ala, mereka berdoa dan beribadah kepada Allah bukan meminta kepada ahli kubur atau menyembah kuburan.

    Kaum muslim yang berdoa kepada Allah ta’ala dengan bertawassul pada ahli kubur yang dekat dengan Allah ta’ala, mereka sangat paham dan yakin bahwa yang mengabulkan doa mereka hanyalah Allah Azza wa Jalla bukan ahli kubur yang mereka tawassulkan.

    Silahkan baca studi kasus para peziarah kubur pada http://mutiarazuhud.wordpress.com/2012/10/07/studi-kasus-ziarah/

    tidak ada satupun yang menyembah kuburan.

    Silahkan pula menyaksikan video yang menjelaskan tawassul, ziarah kubur dan hadits tentang larangan menjadikan kuburan sebagai masjid pada http://www.youtube.com/watch?v=lDXulIV6q4k
    ________

    Admin
    materi ini ini memang membahas tulisan karya Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab. Kalau ingin materi yang mencantumkan ulama berbagai madzhab, silahkan anda ikuti materi berseri di millah dengan judul FAKTOR KEBODOHAN & Pengaruhnya Terhadap Hukum-Hukum Keyakinan Menurut Ahlus Sunnah Wal Jama’ah.

    http://millahibrahim.wordpress.com/2012/10/06/faktor-kebodohan-dan-pengaruhnya-terhadap-hukum-hukum-dan-keyakinan-bagian-1-muqaddimah/

    juga nanti di materi seri ke 7 anda akan temui bahasan yang memuaskan untuk menjelaskan dan meluruskan akan apa yang anda tuduhkan bahwa syaikh mengkafirkan kaum muslimin.

  4. Azrul D Yanto says:

    Jazzakumullahu ahsana khoiron Ya Admin atas smua Ilmu”nya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Millahibrahim Islamic Calendar Widget

Infaq


Bantulah Dakwah Tauhid Dengan Infaq Anda, Karena Selain Untuk Blog Ini, Infaq Anda Untuk Kebutuhan Dakwah Tauhid.

ad

Tulisan Terakhir

Statistik Kunjungan

  • 1,029,276 kunjungan
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 273 other followers

%d bloggers like this: